Bercinta dengan Cikgu Faridah

Diposkan oleh admin

Sebagai permulaan babak pertama ini elok juga kalau kita berkenalan sedikit sebanyak dengan watak utama (akulah tu). Aku seorang lelaki tulen, penuh kelembutan, agak kacak (bukan aku cakap tapi makwe-makwe aku yang cakap), tinggi, ahli sukan dan orang penting di organisasi tempat aku bertugas. Tidak lupa nak beritahu dah kahwin, anak macam gerabak LRT sebab isteri lebih dari satu (pasal tu aku jarang merayap jadi kutu embun) dan selalu bertugas di luar negara. Tapi pada isteri-isteri dan makwe-makwe pembaca, jangan bimbang aku tidak tibai pompuan bila di sana pasal lubang bini-bini aku tu semuanya masih ketat lagi walaupun dah beranak-pinak (dengan izin tuhan berkat ilmu Siti Fatimah peninggalan nenek). Kalau ada wanita yang berminat dengan ilmu ini nanti pelan-pelan boleh cari aku.

Aku dibesarkan bersama datuk dan nenek sejak kecil, sebab itu agaknya aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk). Aku saja cucunya yang dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur lima atau enam tahun aku dah lali dengan cipap perempuan (sebab nenek aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai dia yang kena buat dan akulah orang kanan yang membantunya. Malah aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh (pisau dulu-dulu) dan qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan (budak jantan tak reti). Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan yang come lote. Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang hendak aku ceritakan (dia baik dan bahagia bersama familynya).

Kalau dia orang mandi (mak saudara dan seorang lagi sepupu) aku jadi tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga). Selalu juga aku ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah dan kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali telanjang bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit yang putih melepak cuma cipap sahaja yang berbulu. Sepupu aku masa tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam belas tahun umurnya. Bulu cipapnya juga masih nipis tapi tundun dia fulamak punyalah tembam. Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam sebab susuk badannya macam Julia Robert.

Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh dan mandi umur aku masa ni dah nak masuk 11 tahun. Kemudian mak saudara aku tergesa-gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat lagi). Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya memandikan aku kerana dia tak sempat. Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan dan aku pakai timba upeh. Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang. Kemudian dia tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk mencangkung lalu kencing. First time aku lihat perempuan dah anak dara kencing. Aku nampak jelas cipapnya terbuka dan air kencing berlari laju…..tiba-tiba kote aku naik tegang aku rasa cukup keras. Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana. Sepupu aku terpandang kote aku dan dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau aku nampak cipap dia orangpun tak pernah kote aku keras begitu.

Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa kote aku keras, aku jawab tak tahu tapi tadi aku nampak cipap dia tengah kencing boleh jadi itu sebabnya. Dia datang hampir lalu memegang kote aku, tengah dia membelek-belek tu critt……ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi dan masih cair. Dia cuma tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak boleh mandi bersama dia orang lagi kerana kote aku dah naik tegang bila nampak cipap perempuan dan aku kena mandi sorang-sorang katanya lagi. Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi boleh dengan syarat aku beri dia main dengan kote aku. Aku tamatkan episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan dalam usia semuda itu kote aku dah keras dan mampu memancutkan air mani walaupun belum betul-betul pekat.

Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran. Tapi di sekolah aku selalu kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu kote aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan cipap anak dara kalu diberi peluang. Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan cerita le….berabuk kalah mek saleh aku ingat. Akupun baiklah dengan cikgu-cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang, patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki.

Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit aku ingat awal tiga puluhan. Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar di London. Cikgu Saridah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai masak, bergaya, lawa, bontot menggiurkan tapi jarang senyum. Walaupun dah berumur masih cantik dan single. Mak saudaraku cakap dia tu dah kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang. Aku selalu juga lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang dan kebanyakan mereka mengajar di sesi pagi. Selalunya rumah dia kosong tak ada orang.

Satu hari Cikgu Saridah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya. Dia cakap kat aku kuih tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan sikit untuk aku. Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu dan Ahad nanti dia hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian dalam rumahnya. Cat dan perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak saudaraku.

Anywhere, Sabtu sampai dan aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain. Dia jawab kena jaga periksa dan terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai. Dia menghulurkan baju lama (nampak macam blouse) dan kain batek lusuh kepadaku, aku kata nak buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas kena cat boleh buang terus. Akupun menyalin pakaian berkenaan dan memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi dan makan.

Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi, sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian. Tiba-tiba dia ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih bertepek kat kepala. Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik mandi dia suruh aku duduk telanjang dan dibersihkan segalan cat kapur yang terlekat di kepalaku. Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua tentang diriku dia yang uruskan. Setelah selesai aku berdiri sambail dilapkan badan oleh cikgu Saridah.

Tanpa sengaja tangannya tersentuh koteku lalu ia mula mengembang dan mengeras, cikgu Saridah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja. Setelah selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi kote masih keras lagi lalu dia tanya kalau kote aku naik tegang selalu aku buat macam mana. Aku jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku ada kat rumahnya aku suruh dia pegang dan usap-usap tak lama nanti ada air keluar lepas tu boleh turun. Dia senyum saja. Cikgu Saridah suruh aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi dan aku menurut sahaja. Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik sampai tuala yang ku pakai direntapnya dan koteku diramas-ramas mesra. Aku terkedu menahan rasa terkejut dan sedap yang mula menyelinap ke tubuhku.

Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Cuma tinggal bra dan panties sahaja, dia datang hampir kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk kepada bra dan pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala. Jari-jarinya membuka cangkuk bra dan melepaskannya ke lantai…..tersembul dua bukit indah milik cikgu Saridah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan dirinya. Tetek cikgu Saridah masih mengkar tak jatuh macam orang lain yang dah berumur….masih terpacak di dadanya. Kote aku berdenyut-denyut menahan rasa berahi….dan yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak tengok dia memberi isyarat kepada pantiesnya.

Perlahan-perlahan akan memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya ke bawah melepasi punggungnya dan menampakkan bulu pantatnya yang lebat tapi kemas. Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan melambak ke lantai. Nampak jelas cipap cikgu Saridah yang begitu tembam, berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi labia minoranya. Cikgu Saridah merebahkan dirinya atas tilam lalu meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya. Dia mahu aku menyentuh apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap dan menguli teteknya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke cipapnya. Aku tertagak-tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Saridah sebab bulu cipap mak saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Saridah.

Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu dan kelihatan biji kelentit di bahagian atas cipapnya, dia mahu aku menguis-guis dan mengulit biji berkenaan dengan jariku dan seterusnya meraba-raba keseluruhan cipapnya yang tembam tu. Sambil tu tangannya terus meramas koteku dan…tiba-tiba sahaja dia bangun duduk dab mulutnya terus mengulum koteku. Aku mengeliat kegelian dan kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut tapi cikgu Saridah mengemam kepala koteku dengan bibirnya hingga hilang rasa nak terpancut tu. Dia meminta aku mencium dan menjilat cipapnya, aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga. Aku lihat cipap cikgu Saridah dah berair aku kuak bulunya lalu mula menyonyot biji kelentitnya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya bila kelentitnya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas kelentitnya dan bibir cipapnya lalu aku bukak cipapnya dengan jariku ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink dan masih rapat. Aku menjolok jariku masuk ke lubung cipap yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih perawan….tapi cikgu Saridah belum beranak lagi dan kehangatan lubang cipapnya terasa pada jariku.

Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya dan membawa koteku betul-betul bertentangan dengan cipapnya. Koteku digesel-geselkan pada cipapnya dan kemudian meletakkan kepala koteku pada lubang cipapnya. Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya punggungku….clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu kote akupun bukanlah sebesar dan sepanjang la ni) jadi senang saja masuk. Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri apa nak buat seterusnya. Cikgu Saridah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk, menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang pantat menjadi begitu ketat dengan kote rasa tersepit (buat para isteri kalau belum pernah buat, cuba main cara ini aku jamin mata suami awak boleh juling jadinya). Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan menyepit kote aku dengan kuat dan rasa ngilu nak terpancut tu akan reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk. Aku tak pasti dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar membasahi cadar (kami pakai cadar tapi ada kes aku dengar pakai tilam bolen aje – betul ke tidak waulah waalam).

Cikgu Saridah dah tak keruan lagi….mulutnya menceceh sedap-sedap, nak lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu…..tak lama lepas tu aku dengar dia menyebut I'm cuming…I'm cuming….lalu pinggangku dikepit badanku dipeluk kuat dan koteku terasa disedut-sedut. Dia menggelepar dan mendengus dengan kuat dan barulah aku tahu itu rupanya bila pompuan klimak. Aku melajukan hentakan dan akhirnya badanku menjadi kaku lalu memancutkan sesuatu ke dalam pantat cikgu Saridah. Pancutan kali ini agak lama berbanding selalunya dan aku terasa pedih dihujung koteku mungkin kali pertama memancutkan air mani ke dalam cipap perempuan. Cikgu Saridah tergolek puas, akupun puas dan selepas berehat seketika aku menarik keluar koteku yang aku kira habis lusuh dikerjakannya. Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas air cipap yang melekat padanya. Cikgu Saridah menciumku sambil mengucapkan terima kasih.

Kami berdiri sambil berpelukan….untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat seraut wajah yang biasa ku lihat aku cemas sambil memandang cikgu Saridah. Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum "well anywhere you are man, sooner or later you will be fucking around but make sure you keep your mouth shut" dan menyambung "Idah kau belasah anak sedaraku cukup-cukup" sambil tangannya memegang koteku……..cikgu Saridah hanya mampu tersenyum……mak saudaraku berbisik kepadaku, "You fucked that older woman pussy like nobody business, so you must return back the favour to me, young man". Aku hanya dapat mengatakan "Yes" dan tak tahu what's going to happen next……
Pengalaman pertama senggama telah membuatkan aku selalu ketagih sex, setiap peluang yang ada akan ku gunakan untuk mendapatkannya daripada Cikgu Saridah. Ada masa kami melakukannya di bilik Sick Bay yang terdapat dalam dapur SRT. Walaupun begitu secara diam-diam Saridah telah mengiklankan diriku kepada teman-teman rumah yang lain dan perkara ini di luar pengetahuanku.

Satu hari aku diminta menghantar buku-buku latihan yang perlu disemak oleh cikgu bahasa ke rumah Saridah, waktu tu kalau tak salah aku waktu rehat jadi akupun pergilah ke rumahnya. Sesampai sahaja ke rumah itu aku memanggil namanya tetapi tiada orang yang menjawab, disebabkan pintu rumahnya tidak berkunci (selalunya begitulah di waktu siang) akupun masuklah ke dalam dan meletakkan buku-buku berkenaan di atas sebuah meja besar. Aku berkira-kira hendak keluar dari rumah berkenaan akan tetapi aku terdengar suara pompuan batuk-batuk kecil dari dalam sebuah bilik. Mohon untuk menyimpang sedikit. Rumah Saridah mempunyai tiga buah bilik, dia tinggal seorang dalam bilik utama manakala dua bilik lagi dihuni oleh Cikgu Kathy, Ruhay, Swee Lin dan Salma. Cikgu Kathy dan Ruhay telah berkahwin dengan Kathy telah mempunyai dua orang anak sedangkan Ruhay seorang masih bayi lagi menurut kata auntieku. Mereka dua orang ini suaminya berada di England melanjutkan pelajaran dan anak-anak mereka dijaga oleh ibu bapa atau mertua di kampung. Cikgu Swee Lin dan Salma pula masih bujang dan kedua-duanya guru sandaran yang menggantikan guru bersalin serta kursus panjang.

Cikgu Kahty besar tinggi orangnya, berkulit sawo matang, suka melawak dan selalu ketawa besar. Dia ni serba serbi besar, tetak besar, punggung besar, peha besar tapi tidak gemuk dan sangat lawa kalau dia pakai kebaya yang ketat aku cakap aa.…boleh meleleh air liur tengok dia punya benjol-benjolan tu. Cikgu Ruhay pula kecil molek orangnya, rendah sahaja aku agak tingginya kira-kira 5' 1" atau 5' 2'' sahaja malah di SM tu budak-budak panggil dia cikgu ketot. Namun ketot-ketot dia ni jambu orangnya, bukan nak puji dan yang paling aku suka dirinya ialah giginya yang aku difahamkan orang panggil gigi mentimun. So kalau dia senyum terpancut air mani dibuatnya. Tapi awas dia ni yang paling garang (semasa) di kelas aku diberitahu oleh sepupu lelakiku yang juga merupakan pelajar harapan sekolah di Form Five. Cikgu Swee Lin dan Salma aku tak berapa kenal walaupun dua tiga kali bertembung kerana mereka ni jarang ada di rumah Saridah dan setiap kali hujung minggu mesti balik ke rumah mak bapak dia orang kira-kira 16 batu dari situ. Swee Lin ni biasalah typical chinese karektur malah budak-budak pagi gelarkan dia "bibik" (Queen pada daun terup) sebabnya aku kira dia ni flat chested. Salma pula agak manis bagi seorang india muslim (mamak – sama ada kutty tak kutty aku tak tahu) tapi kulitnya agak gelap walaupun muka hidungnya comel.

Aku beri gambaran ini bukan apa kerana mereka ni semua ada pertalian dengan aku so lain kali aku tak perlu nak ulangi lagi rupa bentuk dia orang sebab kau orang dah dapat bayangkan rupanya. Sungguhpun begitu cikgu yang paling cun adalah cikgu bahasa inggeris (morning session) yang memang tertoleh-toleh tak puas pandang. Kau ingat-ingat siapa, mestilah tak lain tak bukan auntie akulah tu.

Berbalik pasal suara yang kedengaran tadi aku meninjau-ninjau rupanya suara itu datangnya dari bilik Kathy dan Ruhay tapi aku tak pasti siapa. Lalu aku menjenguk ke dalam sebab pintu bilik separuh renggang. Ku lihat cikgu Kathy sedang berbaring mungkin tidur agaknya. Aku mengetuk pintu lalu memanggil namanya, selepas dua tiga kali brulah matanya tercelek dan memandang ke arahku. Semasa dia mengalihkan kaki, kainnya terselak luas menampakkan dengan jelas pangkal pehanya, aku kira dia tidak berseluar dalam, berderau juga darah mudaku. Ku beritahu bahawa buku-buku berkenaan telah ada atas meja so aku minta diri untuk balik ke sekolah.

Tiba-tiba dia menggamitkan jarinya memanggil aku menghampirinya. Dia menggambil sesuatu dari bawah bantalnya lalu memberikan kepadaku. Dia meminta aku menyerahkan wang berkenaan kepada cikgu Saridah. Aku mengambil wang berkenaan dan bertepatan waktu itu aku memandang ke bawah (dia duduk di pinggir katil) terserlah lurah teteknya yang besar tersergam. Aku memandang tak berkelip mata serta kaku berdiri. Aku cuma tersedar apabila tanganku ditarik-tarik dan aku tersipu-sipu. Cikgu Kathy bertanya apa aku tak pernah tengok tetek perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah tengok yang besar dan solid macam dia punya. Dia tergelak lalu menyuruh aku menutup pintu bilik. Bila aku berpaling semula ku lihat Kathy telahpun menanggalkan bajunya dan menampakkan dengan jelas dua buah gunung aku kira, besar solid dan agak jatuh sikit. Puting teteknyapun besar dengan kawasan gelap sekelilingnya melebar. Tapi bagi perempuan yang dah beranak dua, buah dada Kathy still ok. Aku hanya berdiri diam tapi koteku dah mula seram-seram sejuk.

Cikgu Kathy menarik aku duduk di sebelahnya sambil tangannya mengurut-ngurut manja tangan dan bahuku. Kemudian satu persatu butang bajuku dibukanya selesai diikuti dengan seluarku pula (masa tu bebudak sekolah petang pakai seluar pendek jadi senang aje nak bukak seluar). Tinggal seluar dalamku sahaja, tiba-tiba dia memaut badanku hingga rebah lalu dia menghimpit dadaku dengan teteknya yang besar tu. Jari-jariku dibawanya mengusap putting teteknya sambil mulutku dikucupnya bertalu-talu. Kini jari jemarinya telah meramas butuhku yang telah berdiri sambil dilurutkan seluar dalamku kemudian Kathy menanggalkan kainnya hingga menampakkan pantatnya yang lebar dan menembam macam apam yang baru dikukus. Pantat Kathy licin tak ada bulu nampak jelas baru dicukur, ini memberi peluang buat aku menatap sepuas-puasnya pantat pompuan beranak dua ini. Sungguhpun kulit luarnya agak gelap tapi labia minoranya begitu merah merekah bak delima masak. Aku tak berani bertindak cuma menanti serangan apa yang bakal dilakukannya.

Kathy menolak aku ke atas badannya sambil meminta aku menghalakan koteku betul-betul di mulut cipapnya. Koteku mencecah bibir pantatnya lalu dengan sekali dorong sahaja ciapp….terus masuk sampai ke pangkal. Sungguhpun lubang pantatnya agak longgar tapi cukup panas ku rasakan. Dia membiarkan aku merendamkan kote agak lama dalam pantatnya sebelum meminta aku menyorong tarik, air pantat meleleh keluar dan proses keluar masuk kote begitu licin, aku tak peduli lagi yang pasti aku mesti balun cukup-cukup dia puas ke tidak ke bukan urusanku. Tetiba saja pundakku dikepit dengan pehanya yang besar sampai tak boleh bergerak lagi, nafasnya kian kencang dan aku terasa dilambung-lambung, habis punggungku dipecal-pecal sambil kepalanya digeleng ke kiri ke kanan dengan rambutnya mengerbang tak menentu. "Lagi-lagi, kuat lagi…..aah…aah sikit lagiiiii…..hah…hah….hah aku sampai dahhhh, huh sedap sungguh, lama betul tak merasa pelir". Selepas dia tenang kembali dia merenung aku sambil bertanya yang aku dah pancut ke belum, aku jawab belum lagi sebab takut tengok dia begitu ganas. Kathy tersenyum kemudian dia mengiringkan badannya lalu memegang butuhku dan di letakkan betul-betul pada lubung duburnya. Dia melumurkan duburnya dengan air pantat yang keluar menjadikan lubang itu licin, lalu meminta aku menekan masuk. Aku tak pernah main bontot sebelum ini jadi aku tak tahu tapi aku terus menekan walaupun agak susah nak masuk ketat sungguh sampai bengkok kote aku menekan.

Aku merasakan kepala kote dah mula masuk aku tekan lagi masuk sikit lagi lalu aku henyak sekuat mungkin, berderut rasanya bila keseluruhan batang koteku menyelinap masuk ke lubang dubur Kathy yang ketat. Dia memberi isyarat supaya aku pelan-pelan sebab takut rabit katanya. Setelah itu aku meneruskan acara keluar masuk tapi temponya lebih perlahan berbanding dengan lubang pantatnya. Muka Kathy aku lihat berkerut sambil mulutnya terbuka kemudian dia berbisik kalau aku nak pancut, pancut saja dalam bontotnya tak apa katanya. Aku melajukan hentakkan bila merasakan air telah mula nak keluar, Kathy memberi ruang dengan membuka sudut kangkang yang lebih luas, bila airku betul-betul nak terpancut aku hentak terus sampai habis critt….critt…..crittt…. maniku terpancut dalam dubur Kathy sambil kurasakan lubangnya mengemut dengan kuat sekali rasa nak putus kote aku. Setelah itu aku mencabut keluar dan serta merta Kathy membalut koteku dengan tuala kecil dan berkata "Lepas sejuk nanti biar cikgu cuci sebab main kat belakang ni kekadang ada najis ikut sekali, mesti cuci betul-betul takut dapat gatal-gatal". Ku lihat lubang duburnya terbuka sedikit lalu ada cecair meleleh keluar warnanya tak menentu bercampur antara kuning dengan sikit kehijauan.

Kami berpimpin tangan ke bilik air di mana Kathy telah membasuh koteku dengan sempurna sebelum dia membasuh cipap dan duburnya. Dia juga memberi tahuku inilah kali pertama dia membenarkan orang memainkan duburnya walau suaminya sendiripun tak pernah dapat, dia takut aku tak dapat memancutkan air sebab mungkin lubang cipapnya agak besar dan kerana itu digantikan dengan lubang dubur yang ketat. Dia juga beritahu aku, bila main pompuan, lama ke sekejap ke mesti diakhiri dengan pancutan mani tak kira kat luar atau kat dalam kalau ditahan nanti buah zakar boleh bengkak dan rosak. Nasihatnya ini aku pakai sampai la ni, sebab tu kekadang bini aku tak tahan dah beround-round tapi aku pulun juga lagi hingga dah terpancut baru aku berhenti kekadang tu sampai kokok ayam baru selesai. Esoknya dia dah tentu mc sebab tak larat nak angkat matapun.

Hubungan aku dengan Kathy berjalan macam biasa juga kekadang tu mereka kongsi aku cuma yang jelas Kathy cepat keluar air (klimaks) dan Saridah agak lama. Kalau nak rasa puas main dengan Kathy dulu kemudian baru balun Saridah
Masa terus berjalan dan aku semakin biasa dengan rumah Saridah boleh keluar masuk macam rumah ku sendiri. Saridah dan Kathy dah macam bini aku pulak bukan sahaja dia yang mintak tapi aku juga boleh demand kalau aku nak main dengan depa. Auntie aku tahu tapi dia buat-buat tak tahu aje, lantak demalah katanya. Cuma dia pesan dengan aku never fall in love with any of them, yes I fully understand jawabku sambil tanganku meraba-raba cipap auntieku, ia membiarkan sebentar tapi menghalangnya takut terlihat oleh datukku. You can have it when a moment is right but from now on until then you musn't figured it on your mind, do you understand young man (auntie aku sering memanggil aku young man) yes indeed aku jawab.

Satu pagi aku ke rumah Saridah seperti biasa, aku bukak pintu dan masuk untuk menghabiskan kerja rumah yang berbaki, setelah meletakkan beg sekolah aku di tepi meja aku terus ke dapur untuk melihat sama ada baki kuih atau air yang ada boleh juga mengalas perutku. Aku tak pernah ambil breakfast early in the morning melainkan segelas air masuk sejuk (amalan paling baik untuk perut). Bila aku melintas bilik cikgu Kathy aku nampak seseorang sedang tidur, aku ingat Kathy atau Ruhay sakit dan tak dapat ke sekolah, lalu aku mendekatinya. Aku tak begitu pasti tapi sah dia ni bukan any one of them. Dia berpakaian baju tidur jarang tapi memakai bra berwarna pink muda dengan kain batek, masalahnya ialah kain batek tu terselak hingga menampakkan buritnya yang dipenuhi bulu hitam nipis (kesan selalu digunting) sah dia tidur tak pakai panties (tidur pakai pantiespun tak baik juga tak masuk angin). Koteku mula mencanak naik bila terlihat burit pagi-pagi ni tapi aku tak berani nak start sebab tak kenal siapa dia. Last tu aku masuk ke bilik Saridah dan mengambil sedikit cream (dia memberitahuku ini cream special hanya digunakan untuk bersetubuh dan sapu bibir bila kering sahaja katanya) lalu melumurkan kepada batang dan kepala koteku.

Aku melucutkan pakaian sekolahku dan hanya bertuala sahaja bila menghampiri pompuan berkenaan, aku kemudiannya mencangkung menghadapi kangkangnya sambil menolak turun kainnya perlahan-perlahan, pantatnya jelas kelihatan dengan rekahannya terbuka sedikit bila kakinya merenggang, kulitnya agak gelap dan pantatnya tidak begitu tembam berbanding milik Saridah dan Kathy, aku juga perasan ada taik lalat di labia majora kirinya. Aku terus menghampiri sehingga kepala koteku sudah menyentuh mulut pantatnya, tetiba sahaja aku memegang kedua-dua pehanya lalu aku henjut kote memasuki pantatnya sekuat mungkin, aku rasa masuk sikit tapi tak boleh gi jauh, aku huja sekali lagi rutt..rasanya bila batangku mula tenggelam, ia mula bergerak bila terasa cipapnya dimainkan orang, aku tak kisah lalu ku henjut sekali lagi dan mungkin kerana batang koteku telah licin jadi brusss…terus masuk sampai habis. Dia terjerit aduii…lalu terjaga, matanya terbeliak bila melihat ada budak jantan celapak di celah kangkangnya dengan kotenya telah terbenam dalam pantatnya. Aku tak peduli terus sahaja memainkannya seperti biasa yang ku lakukan dengan Saridah dan Kathy. Aku lihat pantatnya berdarah dan dia mula menangis, aku panik juga sebab selama ini tak pernah tengok pantat Saridah dan Kathy berdarah bila kena main, dia cuba menolak aku tapi aku telah terlebih dahulu memeluknya dengan kemas sebab masa tu aku rasa air maniku dah nak memuncat keluar. Tak lama batangku memuntahkan laharnya ke dalam cipap pompuan berkenaan, lepas habis keluar aku mencabutkan batangku keluar dan memandang mukanya yang sangat sukar aku bayangkan romannya ketika itu.

Dia tergesa-gesa bangun hingga kelihatan air mani yang bercampur darah meleleh turun ke pehanya, ia tergesa-gesa berpakaian, bertudung lalu berlari ke sekolah. Aku terus ke bilik air mencuci koteku lalu memakai semula pakaian sekolahku. Tak lama aku lihat Saridah, Kathy, Ruhay dan auntieku bergegas balik, aku selamba aje menyiapkan kerja-kerja rumah yang tak sempat aku mulai. Saridah memegang tanganku lalu membawa aku ke biliknya dengan dituruti oleh mereka semua dan akhirnya pompuan yang baru ku tenggek sebentar tadi, ia masih menangis. Saridah bertanyakan kenapa aku mengusik Salwa (barulah ku tahu namanya Salwa dan barulah ku perasan yang Salwa ni cantik ada iras-iras Saira Banu cuma kulitnya agak lebih gelap) aku kata aku tak tahu, aku ingatkan cikgu Kathy sebab dia tidur di bilik Kathy, aku juga beritahu perihal ia tidur dengan kakinya tahan tuak (melukah) hingga menampakkan cipapnya, aku naik setim bubuh cream kat kote terus tujah sampai habis dan mati-mati aku ingat itu Kathy (selebihnya alasan aje sebenarnya memang aku tahu yang ku tenggek tu bukan Kathy. Mereka semua terduduk dan barulah aku tahu yang sebenarnya Salwa ni adalah ustazah petang yang baru dan dia juga adalah kakak kepada cikgu Salma.

Aku panik, takut dan malu terus meluru kepada auntieku sambil memohon protection (anak sedara manja gitulah), semuanya menyepi dan akhirnya aku dengar Saridah bersuara agar peristiwa itu disenyapkan sahaja jangan sampai ketahuan oleh orang lain selain mereka yang berada di biliknya itu. Saridah dan Kathy mula story pasal hubungan depa dengan aku dan dia minta maaf banyak-banyak dengan Salwa supaya jangan membawa ke tengah kejadian pagi itu sebabnya kalau terbongkar semua orang susah dan selebihnya aku tak faham maksudnya butir percakapan dia orang. Auntieku kemudian membawa aku kepada Salwa lalu menghulurkan tanganku kepadanya tanda memohon maaf. Salwa memandang aku kemudian mendepangkan tangannya lalu memeluk tubuhku sambil berkata saya maafkan dia tak tahu apa-apa sambil mencium pipiku. Aku lihat semua orang menarik nafas lega dan tak lama semuanya balik semula ke sekolah tinggallah aku berdua semula bersama Salwa.

Salwa menyuruh aku menghabiskan kerja-kerja rumahku dan setelah habis ia memanggil aku masuk ke bilik, aku lihat Salwa sudah telanjang bulat dengan buah dadanya meruncing penuh, pinggangnya ramping dengan pehanya yang lebarnya dia meminta aku membuka semula pakaian sekolahku telanjang bulat juga. Aku datang dan berbaring di sisinya, tak lama kami mula bercumbu, dia mencium seluruh badanku hinggakan habis koteku, telurku malah duburkua juga dijilatnya. Katanya alang-alang dah kena main baik main puas-puas, kami berpusing 69 dan aku terpaksa menyonyot pantatnya yang dah banyak berair, setelah dia puas ia meminta aku memasukkan koteku secara mengatas, aku meletakkan kepala koteku betul-betul sambil jari-jarinya memegang batang kote dan srup…batang kote menyelinap masuk membelah pantat yang baru pecah daranya sebentar tadi, kemudian dia mengiring lalu meminta aku mainkannya secara celapak, tak lama aku rasa dia mengejang dan tahulah aku dia orgasm dan mungkin itu yang pertama baginya. Kemudian dia menonggeng dan minta aku mainkannya dari belakang pula, cara ni payah sikit sebab kote aku belum begitu panjang untuk sampai sepenuhnya ke lubang pantatnya.

Sambil main cara doggie tu aku perhatikan opening lubang duburnya juga basah dengan air pantatnya yang meleleh keluar, akupun apa lagi meletakkan kepala kote betul-betul di mulut duburnya lalu terus menikam kuat hingga dapat masuk sikit, aku tekan lagi masuk sikit lagi, hey lubang tu tak boleh tiba-tiba dia menjerit, aku tak peduli terus ram sampai habis batangku menyusup masuk ke lubang dubur daranya ketat sungguh ku rasakan. Dia berpaling nampak wajahnya gusar semula, ni..siapa yang ajar ni…aku cakap Saridah dan Kathy yang ajar aku main kat bontot sebab lubangnya lebih ketat dan ada masa-masa tertentu dia tak beri aku pancut kat lubang buritnya jadi dia orang suruh aku pancut dalam lubang bontot. Aku terus memainkan duburnya dan tak lama aku rasa duburnya menyepit koteku dan aku terus memancutkan air maniku ke dalam duburnya, setelah habis airku keluar aku menarik koteku keluar perlahan-perlahan. Salwa memelukku sambil berkata lubang belakang tak boleh main kotor katanya, itukan tempat najis keluar aku hanya mampu mendiamkan diri tetapi apa yang dia tak tahu lubang dubur ni kemut keliling sedangkan cipap kemut sebahagian saja tapi benar juga katanya itu tempat najis keluar pasal apa nak main kat situ entahlah akupun tak tahu sebab selama ini Saridah dan Kathy yang ajarkan aku main bontot.

Sehingga menjelang ke sekolah hari itu entah berapa kali lagi kami main hingga aku rasa dah tak ada air lagi yang keluar bila aku klimak, air maniku dah terpancut dalam buritnya, dalam duburnya malah dalam mulutnya juga. Kami kemudiannya mandi bersama dan dia memandikan aku sebaiknya, kami bersiap-siap untuk ke sekolah dan aku memberitahunya untuk ke sekolah dulu…nanti kejap katanya lalu meminta aku masuk semula ke bilik, aku lihat dia dah memakai bra dan berkain dalam…londehkan seluar tu kejap saya nak tengok sekali lagi…aku menurunkan seluarku dan memperlihatkan koteku kepadanya. Dia datang menghampiriku lalu terus mengulum batang koteku sambil jari-jarinya meramas manja telur kecilku. Batangku keras semula dan dia berbaring semula atas tilam, ia terus menyelak kain dalamnya sah masih tak pakai panties lagi kemudian membuka kangkangnya lalu meminta aku memainkannya sekali lagi. Aku terus saja menujah masuk ke pantatnya dengan sekali huja sampai habis ku benamkan koteku, aku terus mengerjakannya menikam dengan laju hingga terhinggut-hinggut badannya…dia mendesah sambil bersuara lagi…lagi…masukkan lagi…ahh…ahh…sedapnya…sedapppp lalu kedua-dua kakinya memeluk pundakku sehingga aku tak mampu bergerak lagi tersepit habis, Salwa klimak lagi aku lihat dia tercungap-cungap tapi aku dah tak boleh nak klimak lagi lalu terus mencabut kote dan memakai semula seluar tanpa sempat membasuh koteku.

Salwa menarik tanganku sambil berbisik ingat hingga di sini saja hubungan kita…lepas ni tak boleh main-main lagi…kita lupakan yang kita pernah berbuat perkara ini faham…awak kena anggap serta terima yang saya ni ustazah awak dan perlu menumpukan perhatian kepada apa yang ajarkan bukan membayangkan hubungan sulit kita ni. Aku hanya mampu mengganggukkan kepala. Sayangnya ustazah Salwa tidak lama di sekolah aku, kira-kira tiga bulan selepas itu dia bertukar ke sekolah lain yang agak jauh dan aku tak pernah lagi mendengar berita mengenainya. Pernah aku bertanyakan kepada auntieku sebab dia mohon tukar, auntieku jawab dia sakit kena buatan orang jadi perlu ke tempat yang orang tak tahu mengenai dirinya…aku tak faham apa maksudnya….
Baca Selengkapnya »»» Bercinta dengan Cikgu Faridah

Cikgu Hayati

Diposkan oleh admin

Hari itu cikgu hayati meneruskan pelajaran seperti biasa walaupun pantatnya masih di penuhi dengan air mani kuty dan ramu yang telah melanyaknya di dalam kereta sepanjang perjalanan ke sekolah. Cikgu Hayati tidak sempat ke tanda memandangkan dia tiba lambat di sekolah akibat di lanyak. Sebenarnya cikgu hayati masih lagi dalam pengaruh pil itu.. Pantat nya terkemut2 menahan gelodah nafsu yang masih terbendung. Dalam pada itu cikgu zam masih lagi tidak percaya dengan apa yang baru sahaja di lihatnya dalam perjalanan ke sekolah tadi. Pandangannya pada cikgu hayati telah berubah dan dia juga ingin menikmati tubuh mungil cikgu hayati yang telah lama di idamkan. Dia terus memikirkan cara bagaimana hendak meratah tubuh cikgu hayati itu.. tiba2 cikgu zam melakarkan senyuman penuh makna di bibirnya. Cikgu zam sudah berumur 45 tahun seorang yang gemuk dan merupakan cikgu kaunseling di sekolah tempat cikgu hayati mengajar dan biliknya terletak di hujung blok dan tempat itu memang jarang dilalui orang kecuali apabila ada pelajar yang ingin mendapatkan bantuannya.."hari ini aku akan dapat merasa tubuh kau yati" getus hati cikgu zam. Dia telah mendapat cara bagaimana dia akan dapat meratah tubuh cikgu hayati yang sudah lama di idamkan itu.

"Azman ke sini sebentar" cikgu zam memanggil seorang anak muridnya yang melalui di hadapan blok di tempat biliknya berada."ada apa cikgu?"Tanya Azman."Hmm sampaikan pesanan pada cikgu hayati, minta dia datang berjumpa dengan saya pada jam dua di bilik saya.katakan pada dia ada hal penting yang perlu dibincangkan." Pesan cikgu zam. Azman terus mencari cikgu hayati dan menyampaikan pesanan cikgu zam itu tadi. "apa pula yang orang tua tu nak ni?"getus hati cikgu hayati. Dia yang baru pulih dari penangan pil peransang itu masih lagi terkejut dengan kejadian yang menimpa dirinya tadi. Tepat jam dua cikgu hayati berjalan seorang diri ke bilik cikgu zam sementara pelajar-pelajar sedang sibuk meninggalkan sekolah kerana telah tamat waktu belajar. Sudah tentu tidak ada orang lagi di sekolah memandangkan semua pelajar sudah pulang ke rumah masing². Cikgu hayati mengetuk pintu bilik cikgu zam dan terdengar suara dari dalam menyuruhnya masuk. Setelah cikgu hayati masuk ke dalam bilik cikgu zam dia tidak melihat cikgu zam di mana-mana dan tiba² pintu ditutup dan dikunci dari dalam. Cikgu hayati berpusing dan melihat cikgu zam mengunci pintu tersebut dan menyimpan kunci di dalam seluarnya. "Eh apa ni cikgu? Kenapa kunci pintu tu?" Tanya cikgu hayati dengan ketakutan. "haha awak jangan risau saya ada perkara penting nak di bincangkan dengan awak." Kata cikgu zam. Belum sempat cikgu hayati bersuara, cikgu zam terus memeluknya dan meraba seluruh badannya. Cikgu hayati menolak cikgu zam dengan kuat hingga menyebabkan cikgu zam tersandar ke dinding. "Apa yang cikgu buat ni?saya akan adukan ke pihak sekolah dan pihak polis!" marah cikgu hayati pada cikgu zam.

Cikgu zam hanya tersenyum.."cakaplah saya tak kisah,saya akan beritahu suami kamu tentang perkara pagi tadi." Ugut cikgu zam. Cikgu hayati terkejut dan tertanya² bagaimana cikgu zam tahu tentang perkara itu. "bagaimana cikgu tahu tentang hal pagi tadi?" Tanya cikgu hayati.."saya tenampak ketika dalam perjalanan ke sekolah tadi.Jadi kalau awak tak mahu perkara ini sampai ke pengetahuan suami awak,awak mesti ikut cakap saya hahahahaha!!" Ujar cikgu zam. Meleleh air mata ckgu hayati mendengar kata² cikgu zam itu. Dia terduduk di kerusi di hadapan cikgu zam dan nyata dia tidak dapat berbuat apa² dan hanya menyerahkan pada keadaan. Cikgu zam maju menuju ke arah cikgu hayati dan memegang buah dada cikgu hayati dari luar. "wah besarnya buah dada awak..keras batang saya di buatnya berapa saiz buah dada awak ni yer?" Tanya cikgu zam. Kemerah-merahan wajah cikgu hayati apabila di ajukan pertanyaan seperti itu dan hanya mendiamkan diri. Lalu cikgu zam menengkingnya. "kalau kau xnak aku bagitahu suami kau baik kau ikut saja kata aku!" terkejut cikgu hayati apabila ditenking sbegitu dan dengan suara yang lemah dan tersedu² dia menjawab 36C. "hahaha…besarnya!"cikgu zam memuji dan dengan rakus menanggalkan butang kebaya cikgu hayati dan terserlah lah dua gunung idaman bersalut bra hitam menjadi tatapan mata cikgu zam. Cikgu zam meramas² dengan kasar dan kuat sehingga cikgu hayati mengeluh diperlakukan begitu. Cikgu zam kemudia menyingkap bra hitam cikgu hayati dan tersembullah dua gunung pejal itu. Putting berwarna pink itu sangat menarik perhatian cikgu zam "wah beruntungnya suami kamu ya dapat putting pink mcm kamu ni. Tapi hari ini aku pulak lah yang merasanya hahaha!!"ketawa cikgu zam. Tetek putih dan besar lagi pejal itu di ramas dan dijilat cikgu zam seperti bayi yang menyusu ibunya. Basah dibuatnya tetek cikgu hayati. Sementara itu cikgu hayati mula merasakan sensasi akibat dihisap sebegitu. Jemari kasar cikgu zam yang tua itu menaikkan lagi nafsu nya dan semakin lama putingnya makin mengeras.pantatnya mula mengeluarkan air dengan banyak.

Tangan cikgu zam mula menjalar turun ke bawah dengan perlahan-lahan…cikgu hayati cuba menahannya tapi apalah yang ada pada kekuatan seorang perempuan berbanding lelaki yang lebih besar dan tua dari nya maka dia hanya membiarkan saja cikgu zam membuat apa saja pada dirinya. "wah dah basah rupanya haha." Cikgu zam ketawa gembira. "hari ni aku akan ratah kau secukupnya." Kata hati kecil cikgu zam. Dia begitu gembira kerana dapat ikan baru yang muda. Jari kasar cikgu zam meramas² pantat cikgu hayati yang tidak berbulu dan dicukur rapi itu. Cikgu hayati mula mengeluarkan bunyi teransang. "Aaahh..aahhh…tolonglah cikgu, jangan buat saya mcm ni,saya dah bersuami." Rayu cikgu hayati. Namun rayuannya hanya sia² malah cikgu zam memasukkan dua jarinya ke dalam pantat cikgu hayati. "aaaaahhhhhh…." Terangkat punggung cikgu hayati bila dua jari kasar besar itu masuk ke dalam pantat nya. Cikgu zam mengangkat cikgu hayati dan meletakkannya di atas mejanya dan mengangkangkan kaki cikgu hayati. Merah muka cikgu hayati diperlakukan begitu.wajahnya yang putih menampakkan lagi kemerahan di raut wajahnya. Cikgu zam menanggalkan seluar dalam hitam cikgu hayati "waahh cantiknya pantat kamu yati..beruntungnya aku hari ni!" cikgu zam trus menyembamkan mukanya ke pantat cikgu hayati yang masih berkebaya dan bertudung itu. Cikgu zam menjilat dan menghisap pantat dan menggigit bibir pantat cikgu hayati. Terjerit kecil cikgu hayati dan mendesah dengan suara yang mengghairahkan. Ternyata kini dia sudah karam oleh nafsu dan mula menekan kepala cikgu zam kearah pantatnya. Melihatkan keadaan itu cikgu zam seolah2 mendapat lampu hijau dan meneruskan aktiviti nya dengan rakus. "aaaahh … aahhhh…a aaahh.." hanya itu yang keluar dari mulut cikgu hayati.

Tiba² cikgu zam berdiri dan membuka zip seluarnya. "kemari,keluarkan hadiah untuk kau hari ini." Arah cikgu zam pada cikgu hayati. Seperti lembu yang diikat pada hidungnya cikgu hayati menurut kata cikgu zam dan mengeluarkan batang cikgu zam. Hampir tergelak cikgu hayati bila melihatkan batang cikgu zam yang kecil comel, tapi sudah menegang dengan kerasnya. Tanpa sempat cikgu hayati bersuara, cikgu zam terus menekan kepala cikgu hayati ke batangnya dan menuruh cikgu hayati menghisap batangnya. Cikgu hayati hanya menurut kata cikgu zam. Dengan bertudung cikgu hayati menjilat dan menghisap seluruh batang cikgu zam. Oleh kerana batang cikgu zam agak kecil dia dapat memasukkan seluruh batang cikgu zam ke dalam mulutnya. Cikgu zam semakin ghairah melihat tindakan cikgu hayati yang masih bertudung wardina itu menghisap batangnya, bibir mungil merah merekah cikgu hayati benar² menaikkan nafsunya. Tangan cikgu zam tidak henti² meramas dua gunung pejal yang kenyal milik cikgu hayati. Dia sungguh bangga kerana impiannya tercapai, telah lama air mani itu bertakung di dalam kantungnya dan hari ini dia akan melampiaskan nya dengan sepuas-puasnya. Sambil memegang kepala cikgu hayati, cikgu zam mengasakkan batangnya ke dalam mulut cikgu hayati. Hampir termuntah cikgu hayati bila batang cikgu zam mengenai anak tekaknya. Cikgu zam nampak asyik dengan batangnya di dalam bibir mungil cikgu hayati. Dalam pada itu ada sepasang mata yang sedang memerhatikan perbuatan terkutuk mereka. Rupa²nya ia adalah Pak Abu iaitu pekebun sekolah tempat cikgu hayati bekerja. Dia berumur 65 tahun dan sudah bercucu seramai 15 orang. Dia terdengar bunyi bising ketika melalui kawasan blok itu dan cuba menyiasat apa yang sedang berlaku dan seterusnya melihat pemandangan yang mengghairahkan itu. Dia amat terperanjat dengan apa yang dilihatnya tapi kemudian hanya tersenyum dan melihat sahaja kedua-dua orang itu bersetubuh. Batangnya sendiri yang telah lama tersimpan mula mengeras dan merembeskan cecair putih jernih dari kepala takuknya. Dengan mengurut² batangnya yang sudah keras itu dia terus melihat dengan penuh minat.
Sementara itu, setelah puas cikgu zam berhenti dan mendirikan cikgu hayati lalu mencium bibir cikgu hayati dan menghisap lidah cikgu hayati sepuas-puasnya. Cikgu hayati yang karam dalam permainan itu hanya membalasnya dengan ghairah kerana aksi pagi tadi turut menaikkan syahwatnya. Dengan sebelah tangan lagi cikgu zam mengorek² pantat cikgu hayati dengan kasar dan menjoloknya dalam². Tiba² cikgu hayati mengeluh dan memeluk cikgu zam dengan rapat. Rupa²nya cikgu hayati telah klimaks untuk kali pertama. Setelah reda, cikgu zam berkata " sekarang giliran aku pula haha". Cikgu meletakkan cikgu hayati ke atas meja dan mengangkangkan kaki cikgu hayati dan memasukkan batangnya ke dalam pantat cikgu hayati. Maka bermula lah aksi sorong tarik. Tidak susah untuk memasukkan batangnya kedalam pantat cikgu hayati kerana cikgu hayati baru saja di lanyak oleh kuty dan ramu yang berbatang lebih besar darinya. Dengan laju cikgu zam menyorong tarik batangnya keluar masuk dari pantat cikgu hayati yang penuh dengan air mazinya dan air mani ramu dan kuty tadi. "aaahh….ahhhhh,,,aaaahhh!!" cikgu hayati mengerang mengikut rentak sorong tarik cikgu zam dan tiba2 cikgu hayati mengepit dengan erat pinggang cikgu zam menggunakan kedua belah kakinya tanda . Kemudian cikgu zam menunggingkan cikgu hayati dan memasukkan batangnya dari arah belakang. Cikgu hayati makin khayal nyatalah dia juga menikmati permainan ini walaupun pada awlnya dia tidak rela. "hebat jugak orang tua ni" getus hati kecil cikgu hayati.. tiba² cikgu zam mengeluarkan batangnya dan memasukkan batangnya ke dalam lubang dubur cikgu hayati. Terjerit cikgu hayati apabila cikgu zam memasukkan batangnya ke dalam lubang duburnya. "aaahh ketatnya lubang dubur kamu yati" kata cikgu zam. Cikgu zam dengan ganaznya menala dubur cikgu zam semakin lama semakin laju dan tiba² cikgu zam memusingkan badan cikgu hayati dan memancutkan air maninya dengan banyak ke muka cikgu hayati.

Terjelepuk cikgu hayati ke lantai akibat keletihan yang amat. Sudah lah pagi tadi dia dilanyak dek ramu dan kuty petang pula dia di lanyak oleh cikgu zam. Kakinya dah terasa lemah longlai dan dia merasakan amat penat. Cikgu hayati mengelap mukanya dengan tisu yang ada di atas meja cikgu zam dan 5 minit selepas itu barulah dia sedar tentang apa yang telah terjadi. Air matanya meleleh lagi kerana dia telah di perkosa oleh cikgu zam dan buat kali ketiga hari ini oleh lelaki yang bukan suaminya. Pak Abu yang sedari tadi melihat perlakuan itu cepat² meninggalkan tempat itu dengan hati yang gembira. Entah apa yang ada dalam kepala orang tua itu pon xtahu lah. Cikgu hayati membersihkan mukanya dan bersiap² untuk balik ke rumahnya kerana dia sudah tidak tahan dengan apa yang telah berlaku. Dengan perasaan marah dia berkata kepada cikgu zam "sampai hati cikgu buat saya begini…tapi tolonglah jangan beritahu pada suami saya tentang apa yang telah berlaku. Cikgu zam hanya tersenyum memandang cikgu hayati. "Baiklah tapi cikgu yati kena ikut segala kata saya. Bila saya mahukan awak, awak kena turuti kata saya faham!?" balas cikgu zam. Cikgu hayati terperanjat mendengar apa yang dikatakan oleh cikgu zam dan hanya mengangguk perlahan kerana dia tidak mempunyai pilihan lain selain dari menurut segala kata cikgu zam demi menyelamatkan rumah tangganya. "tua kutuk! Jahanam kau!" jerit hati kecil cikgu hayati dan kemudian cikgu hayati bergegas keluar dari bilik cikgu zam dengan tergesa² dan berharap tidak ada orang yang nampak kejadian itu. Kini pantatnya bertambah lecak dengan air maninya dan tiga orang lelaki yang berlainan yang dapat merasa keenakan tubuhnya. Air matanya hanya mengalir laju mengenangkan nasib malangnya namun dia tahu yang dia tidak dapat berbuat apa².
Baca Selengkapnya »»» Cikgu Hayati

kekasihku suami kakakku

Diposkan oleh admin

sesudah tamat sekolah di kampung akupun berpindah ke rumah kakakku yang sudah berumahtangga dan tinggal di bandar.

Oleh kerana aku menyambung untuk bersekolah di kolej maka ibubapaku bersetuju aku tinggal bersama kakak dan abang iparku.

Aku gadis yang pemalu dan memakai tudung , sembayang tak pernah tinggal dan kakakku pun begitu juga. Abang iparku pula kuat beramal dan selalu sembahyang sunat pada tengahmalam dan awal pula bangun untuk mengaji dan sebagainya.

Di pendekkan cerita, mula-mula tak ada apa-apa berlaku sampailah kakakku mengandung anaknya yang ke empat. Dia selalu saja penat dan tidur awal dan mungkin tak dapat melayan kehendak abang iparku ketika kami sedang menonton Tv kakakku berkata dia mengantuk sangat dan pergilah tidur, tinggalah kami bersama anak-anaknya yang masih kecil 3-5 tahun. Oleh kerna budak-budakni dah biasa tidur awal kerna sekolah esok maka terlelaplah pula mereka di depan tv.

Tiba-tiba rancangan tvtuh pula ada adegan yang mengairahkan. aku jadi malu dan terus mengatakan aku ingin masuk tidur jadi abang iparku mengatakan untuk mengangkat anak-anak nya masuk kebilik dulu kerana aku tidur bersama mereka. setelah semuanya beres maka aku pun bersedialah untuk tidur tiba-tiba abang iparku menarik tanganku dan mencium bibirku. Aku yang terkejut menolaknya tapi dia yang lebih bertenaga tidak peduli terus menolak aku kekatil dan menindih aku sambil mencium mulutku dengan ghairahnya. dia menarik skaf ku dan mencium ke telingaku aku jadi ghairah ketika lidahnya bermain dalam cuping telingaku dan membiarkan terus. Oleh kerana dia berpengalaman aku cepat jadi longlai dan dia terus meramai buah dadaku sambil lidahnya bermain-main di leher, bibir dan telingaku. Aku makin ghairah dan rela di perlakukan sedemikian.

Abang iparku terus mengangkat separuh baju tidurku ke atas dan menyelak bra ku dari atas dan menghisap puting breastku. tanganya yang satu meramas-ramas kemaluanku dari atas kain. Aku yang kesedapan hanya dapat mengeluh-geluh kenikmatan kerana inilah pertama kali aku di perlakukan demikian.

Setelah kedua-dua belah putingku di hisap maka abang iparku dengan lebih berani mnyelak kain sarungku dan membuka seluar dalamku dan menyuruh aku membangkangkan kakiku, aku akur dan dia terus menjilap lubang kemaluanku. Aku rasa kelentitku di jilap dan di hisap, lidahnya pula mencucuk-cucuk ke dalam lubang kemaluanku aku yang sudah tak tahan kerana sudah 2 kali aku klimak terus mengatakan aku tak tahan dan abang iparku terus membuka kain pelekatnya dan memasukkan zakarnya ke dalam kemaluan aku.

Kami bersetubuh di dalm bilik yang gelap itu. Mula-mula sakit lepas itu nikmat dan selepas habis, abang iparku datang lagi tengah malam dan subuh untuk menyetubuhi aku. Sehinggalah ke hari ini aku masihlagi di setubuhi olehnya.

Aku yang sudah biasa bersetubuh kadang-kadang minta di setubuhi di mana saja ketika kakak tidak ada kadang-kadang ketika aku berada di dapur atau ketika di tandas dan paling selalu ktiaka anak-anak tertidur depan tV kami akan bersetubuh di ruang tamu dan Tvlah yang menyaksikan kami.

Kadang-kadang kalau abang iparku penat melayang kakakku agaknya, dia hanya menjilat kemaluanku ketika di dapur atau ketika aku pura-pula duduk menulis dan dia berada di bawa meja berselindung di dalam lapik meja dan menjilat dan mencucuk jarinya ke dalam kemaluanku. Anak-anaknya asyik melihat kartun dan kemaluanku asyik di jilat dan buah dadaku asyik di ramas ayah mereka.
Baca Selengkapnya »»» kekasihku suami kakakku

Ku Perkosa Kak Laili

Diposkan oleh admin

Di kampung aku terdapat sebuah warung kepunyaan kak laili. Suaminya seorang pemandu lori yang sering bekerja ke luar daerah. Walaupun kak laili sudah berusia 45 namun bentuk tubuhnya masih mengiurkan. Kak laili juga mempunyai sepayang buah dada yang bersaiz besar dan punggung yang mantap. Aku sering datang ke warungnya semata mata untuk melihatnya dan menjadikannya sebagai modal melancap. Pada suatu petang, warung kak laili tidak mempunyai pelanggan. Ketika itu kak laili sedang membasuh pinggan didapur. Setelah aku memastikan keadaan line clear, aku pun masuk kedalam dapurnya secara senyap senyap. Kak laili yang tidak menyedari aku masuk sedang tekun membasuh pinggan.

Ketika itu aku terus memeluknya dari arah belakang. Tanganku memegang buah dadanya manakala sebelah lagi menekup mulutnya. Kak laili berusaha untuk melepaskna diri tapi pelukan kejap aku membuatkannya dia susah bergerak. Aku terus membaringkan kak laili diatas lantai dapurnya. Dengan rakus aku terus mencium mulutnya sebelum dia menjerit. Aku lumat mulutnya semahu hatiku sambil lidahku mengesel lidahnya. Air liur kami meleleh membasahi mukanya. Aku terus menindih tubuhnya yang gebu. Butang-butang baju kak laili ditanggalkan satu persatu dan menampakkan gunung idaman setiap lelaki itu terbonjol disebalik bra lembut berwarna putih yang dipakai oleh kak laili. Di bahagian atas coli kak laili itu, aku dapat lihat dengan jelas akan keputihan dan keranuman buah dada kak laili yang pasti akan mengilakan lelaki jika ditayangkan. Coli itu tidak ditanggalkan sebaliknya aku menjilat-jilat bahagian atas buah dada kak laili dan membuatkan kak laili mula megerang dan ketakutan yang amat sangat. Kedua buah dadanya segera ku ramas. Kekenyalan buah dadanya menaikkan nafsu aku. Aku bertindak ganas lagi apabila mula mencium bibir mungil kak laili sambil tanganku meramas-ramas buah dada kak laili disebalik colinya. Kak laili merasa amat terangsang sekali dan terjongkit-jongkit dia menahan gelora itu. Akhirnya akupun membuka coli kak laili dan menampakkan buah dada ranum kak laili yang begitu putih dan tegang !!! Aku menjilat-jilat puting kak laili sehingga kak laili mengerang kesakitan. "Uhhhhhhhh ermmmm uhhhhhh iyaaa ermmmm ohhhhhh issssssssss ahhhhhhh." Aku mengugutnya agar berdiam diri dan mematuhi arahan aku. Setelah dia bersetuju dengan arahan aku, akupun bangun lalu membuka seluar dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras tegang. Aku menyuruhnya berlutut dan memaksanya mengisap batang aku. Aku menarik kepalanya dengan kasar lalu menyumbatkan batang aku kedalam mulutnya yang comel. Kak laili terpaksa membuka mulutnya seluas yang boleh untuk membolehkan batangku masuk kedalm mulutnya. Aku menjolok dalam batangku kedalam mulutnya. Habis berlumuran air liur batang aku dikerjakan oleh mulut comel kak laili. Aku tarik kepalanya kebelakang lalu kusorong semula kedepan. 5 6 kali aku berbuat demikian. Air mata kak laili meleleh di pipi. Dia tak sangka akan diperlakukan sedemikian rupa. Setelah puas, aku membaringkan kak laili kembali diatas lantai lalu kucium semula mulutnya. Dari mulut, ciuman ku turun ke leher lalu hinggap pada buah dadanya. Puting susunya yang kehitaman membakar lagi semangat aku untuk menyetubuhinya. Putingnya yang kehitam-hitaman aku gentel dengan penuh nafsu. Kemudian aku cium seluruh buah dadanya dan aku hisap buah dadanya sepuas hatiku. Kak laili mengeluh kuat. Dia sudah tidak berdaya lagi untuk menolak. Aku menarik kain yang dipakai oleh kak laili sehingga terdedah seluar dalamnya. Tanganku menggosok lembut pantatnya sementara mulutku masih melekap pada puting susunya. Semakin lama ku gosok, semakin basah seluar dalamnya kurasakan. Aku kemudian melucutkan seluar dalamnya yang sudah basah. Terpampang ketembaman pantatnya yang selama ini menjadi idaman aku. Bulunya ttidak ada kerana sudah dicukur bersih. Lurah pantatnya kehitaman dan dan berlendir. Tanpa membuang masa aku terus membenamkan mukaku ke arah pantatnya. Aku kuakan bibir pantat kak laili dan hujung lidahku menyodok-nyodok kelentitnya. Pantat kak laili agak berbau namun semua itu tidak aku pedulikan. Segala ruang pantatnya aku teroka. Mulut kak laili nampaknya terkumat-kamit menahan sengsara keghairahan. Matanya sudah kuyu dan tangannya semakin longlai. ...geli.....Uhhhh....uuhhhhh...geli urmmmm" ngerang kak laili apabila merasa kelentitnya di mainkan oleh aku. Aku lihat terangkat-angkat kaki dan punggung Rabaiah, menahan kegelian yang amat sangat.Air lendirnyer semakin banyak keluar. "Aaahhhh....uuuhhhh....uuuhhhh....gelii.." keluh kak laili memejamkan mata. Melentik-lentik tubuh kak laili setiap kali lidah aku menggentel- gentel punat merahnya. Semakin lama semakin berlendir bibir pantat kak laili di siat-siat oleh lidah aku. "Uuuhhhhh...... uuuhhhhh...uuuuuhhhh... mann" keluh kak laili sehingga terkejang-kejang tubuh montoknya. Lebih kurang hampir setengah jam aku membelasah pantatnya. Pantatnya sudah basah berlendir lalu aku bersedia untuk acara kemuncak. Kedua kakinya ku kangkang. Batangku diletak dipermukaan lubang pantatnya. Aku terus menusukkan batang aku ke dalam liang rongga pantat kak laili. Berdecup bunyinya dan serentak itu terdengar lolongan kak laili yang merasa kesakitan yang amat sangat. Prakk blappp puppp chupp chupp batang aku membelah alur pantatnya dan memasuki rongga dalam. "Aduhhhh.....sakitttttt.....tak nak....taknakkkk.... sakittttt....aduhhhh... sakittttt...emmppppp" raung kak laili. sambil meronta-ronta cuba melepaskan diri. Dikejang- kejangkan kakinya, dek kesakitan yang amat sangat.Tapi apakan daya, aku memegang erat tangannya.

Tak berdaya kak laili. melawan tenagaku. Aaaduhhhhhhh.....sakit....Aaahhhh....tak nak ....sakitttt..." jerit kak laili meronta-ronta di atas lantai dapurnya. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya kiri dan kanan.Aku menguatkan lagi pegangan tangannya. Sementara itu aku mengeratkan lagi peha kak laili ke pinggangnya, bagi menahan rontaan kak laili. Air lendir kak laili semakin banyak keluar dari pantatnya. Aku lihat kak laili menitiskan air matanyer.Kesian jugak aku nengoknyer. "Mannnnnnnn.....takk nakkk....takk nakkk....sakitttt......tolonggg..." tangis Kak laili lagi sambil meronta-ronta, apabila melihat aku semakin bersemangat menekan masuk batangku. Aku dengan sepenuh tenaga menujah masuk batang ke dalam pantatRabaiah. Brrraaakkkkkkkkkkkkk......bunyi pantat kak laili pecah terkoyak. Diwaktu yang sama juga, kedengaran raungan kuat dari kak laili... "Aaaduhhhhhhh.....sakit..Aaahhhh.........sakitttt Aaahhhh.... eeemmmppp... ." Kepalanya terdongak ke atas...mulutnya melopong...kakinya terkejang- kejang seperti lembu kena sembelih, apabila merasa pantatnya di tembusi oleh sesuatu yang keras lagi besar. "Aaarrrkkkkhhhhhhhhhhh.....sakittttttttttttttttttttt....takkkk naakkkkkkkk....." raung Kak laili sambil menggeleng-gelengkan kepalanya kiri-kanan. Aku lihat air mata Kak laili mengalir....aku tahu kak laili menangis kerana kesakitan...... Aku dapat melihat dengan jelas bahagian kepala batang aku terbenam mengoyak pantat kak laili dengan ganas sekali. Darah merah serta merta mengalir dari cipapnya, menitik-nitik ke atas lantai. " "Arrrrkkkkk.........aaarkkkkk......sssaaaaaakittttttttttttttttttttttttt...a­arrkk
kkkk" raung kak laili. Kepalanya terdongak ke atas, mulutnya terbuka luas, matanya terbeliak apabila aku menekan batangku lebih dalam. Kini sudah separuh dari batang aku tenggelam, mengoyak pantat kak laili. Darah merah semakin banyak mengalir dari pantat kak laili yang semakin terkoyak luas, dek tujahan batang aku. Aku cuba menekan lebih dalam lagi. Di masa yang sama raungan Kak laili semakin bertambah kuat. "Aaaaaaaarrrrrrkkkkkkkkkkkk..... Aaaarrrrkkkkkk" kedengaran bunyi dari mulut kak laili yang terbuka luas. Suaranya seakan- akan tersekat di kerongkong. Batang aku semakin ganas mengoyak dan merabak pantat kak laili. Menggedik-gedik tubuh kak laili seperti ayam kena sembelih. Kepedihannya tidak tertanggung lagi. Aku menguatkan lagi pegangan tangan kak laili, mengawal rontaannya. Aku menarik batangnya ke atas. Darah merah menyelaputi batangku. Kemudian aku sekali lagi membenamkan batangku. "Aaaaarrrrrrrrrrrrrkkkkkkkkkkk.....Aaaaaarrrrrkkkkkkk" kak laili menggelepar, seperti orang terkena kejutan elektrik apabila pantatnya menerima hentaman kedua dari aku.

Semakin banyak darah membasahi pantat kak laili menitis diatas lantai dapur warungnya". lalu tanpa belas kasihan aku meyodok pantat kak laili buat kali yang ketiga. Selepas itu mulalah aku melakukan aktiviti sorong tarik dengan pelbagai kaedah. Lama-kelamaan kak laili longlai dan hanya mengikuti kemahuan ku. Kak laili kelihatan amat tidak bermaya sekali. Sedu nya tak henti....tangannya memegang pantatnya yang berdarah. "urmmm..... pedih...... sakittt....." rengek kak laili sambil mengusap cipapnya yang kini telah koyak rabak dek hentaman batang aku. Tangan kirinyer meramas ramas sendiri buah dadanya. Aku sorong tarik konek aku.. makin lama makin laju.. hentak lepas hentak.. sorong tarik lepas sorong tarik. Setiap kali aku menghentak.. terdengar buah zakar aku mengena kat bibir pantat kak laili. " Plap! Plap! Plap!!" Kali ini erangan sakitnya diganti dengan keluhan lembut. Mukanya juga terbayang rasa sedap dan ghairah. "ahhhaaa... hhaaa...yeaahhh...uhh.." Tersekat2 suara dan nafas kak laili menandakan bahawa syahwatnya kian sampai ke puncak. Tubuh kak laili kekejangan ibarat kena sawan. "Urmmmm ahhhh ahhh ahhh Tersekat2 suara dan nafas kak laili menandakan bahawa syahwatnya kian sampai ke puncak. uhhuu... haa..hha...oughhh...haaa...haa..." Kak laili mengerang kepuasan. Hembusan nafasnya... ibarat pelari marathon. Hembusan nafas kak laili makin lama makin perlahan. Aku mengeluarkan batangku perlahan lahan dari pantatnya. Lubang pantatnya mengembang kuncup macam mulut ikan kekurangan oksigen. Lendir dan darah bertaburan diatas lantai dapurnya. Mata kak laili terpejam rapat manakala dadanya berombak mengoyangkan buah dadanya yang besar. Aku menghisap kembali buah dadanya. Buah dadanya kusedut, ramas malah digigit kerana begitu geram dengan kemontokkannya. "kak..."bisikku.. "kak marah lagi ke.."tanyaku memancing..Kak laili mengelengkan kepalanya. "Saya nak kak angkat punggung tinggi. Tonggeng, boleh?' aku meluahkan hasrat yang terakhir......... Kak lailipun menonggeng dan terserlahlah sudah punggung yang menjadi idaman ramai lelaki itu. Punggung kak laili kelihatan begitu segar dan montok. Punggungnya gebu dan bersih daripada apa-apa cemar. Kelihatan pantatnya terkepit di celahan pipi punggungnya yang besar dan gebu. Aku kuak daging punggungnya yang pejal, barulah nampak lubang kecil nikmat yang sering menjadi idaman aku. Lubangnya kecil, tertutup rapat. Warnanya agak kehitaman. Berbeza dengan daging punggungnya. Aku jilat lubangnya dengan hujung lidah. Terangkat angkat punggungnya menahan geli. Setelah puas menjilat, aku masukkan jariku kedalam simpulan dubur hitamnya.

Jariku terbenam terus dalam lubang duburnya, dan sesekali aku rasa jariku dikemut-kemut oleh cincinan kulit halus yang merupakan pintu masuk ke lubang duburnya yang kehitaman. Nafsuku yang meluap-luap terhadap simpulan dubur yang subur itu tidak dapat dibendung lagi. Dengan lembut aku menghalakan kepala batangku ke arah simpulan dubur yang sedang kembang-kuncup itu. Dubur subur itu menanti dengan penuh suspen tatkala kepala batang aku yang amat besar itu menyelinap dengan perlahan ke dalam saluran najisnya. Simpulan dubur ranum yang padat itu melonggarkan genggamannya lalu batang aku menyelinap dengan penuh nikmat sekali ke dalam punggung montok kak laili. Kak laili pula menonggeng dengan begitu lentik sekali lalu memudahkan aku memeluk punggung gemuk itu dengan amat erat. Saluran dubur kak laili dirasakan begitu panas dan enak sekali. Kulit dalaman rongga nikmat itu menghasilkan lendir yang membuatkan geselan kulit batang dan kulit dubur bertambah enak. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Aku meniarap diatas belakang dan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah mengembang. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair, lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding, dan mudah......terus masuk kepangkal habis. Celahan punggung kak laili yang berlemak dan berselulit itu begitu mampat mengepit kepanjangan batang akusehinggakan batang aku berdenyut- denyut meminta untuk menyeburkan benih. Kemutan padat saluran najis kak laili membuatkan aku tak dapat menahan lagi. Aku menjerit kenikmatan menahan kemutan liang najisnya. Bukan aku sorang yang menjerit malah kak laili juga menjrit sama. Setiap kali takuk kepala batang aku menyentuh dasar lubuk duburnya setiap kali itulah kak laili menjerit kenikmatan. Aku terus menhujah batangku keluar masuk. "Masuklaah laagi.. " kak laili merintih manja.Bibirnya diketap erat menahan rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya ke lembah syurga. Seinci lagi menerjah. Tinggal empat. "Padatnyaa.. " Milah menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur dari permainan liwat. Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Aku rasa liang salur najisnya yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala batang. Lubang najis kak laili dirasakan makin lincir. "NAH!!" ZUPP! Batang aku yang besar tenggelam didlam salur najisnya. "AAHH!!" kak laili meraung raung.. CLOP! CLOP! CHLUP! Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang aku keluar masuk liang sempit kak laili yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang. "LAJU LAGI.. LAJU..!!" kak laili menjungkit-jungkit punggungnyanya hendak merasakan santakan yang lebih ganas. "Kak.. Ini dia.. " aku bisik ke telinga sambil meneran.

Akhirnya dengan tunjalan batang yang paling dalam dengan keadaan punggung gemuk yang amat lentik dan dengan jeritan nafsu yang amat kuat, aku memancutkan benih ke dalam lubuk dubur kak laili yang enak itu. Mata kak laili terbeliak-beliak dan mulutnya tenganga-nganga setiap kali dia merasakan pancutan mani aku itu mengenai dasar duburnya itu. Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih aku memenuhi ruang dan memancut di dalam. Aku tak pernah rasa pancaran sebegitu rupa. Kak laili pula macam menyedut-nyedut air mani aku masuk ke dalam lubuk najisnya setelah bertemu dengan percikan najisnya sendiri. Berjuta-juta sperma aku yang sihat meluru dengan deras yang akhirnya bertemu jalan mati bersama najis yang bersemadi di dasar lubuk dubur Kak laili. Kak laili dan aku tercungap-cungap kelesuan. Tak pernah dirasakan kelazatan yang sebegitu indah. Petang itu kak laili berjalan pulang kerumah dalam keadaan mengangkang. masih terasa air mani aku mengalir dari celahan pantat dan juga duburnya
Baca Selengkapnya »»» Ku Perkosa Kak Laili

Awek Cun di Bus Stop

Diposkan oleh admin

Hello.... I sebenarnya bukan lah reti sangat pasal karang mengarang ni. Tapi ada hajat jugak nak cerita kisah-kisah hangat dari pengalaman I. Thanks to Pesona for having this page. Syok jugak kalau dapat jumpa Pesona in person kan! Oklah... this is one of my experience. This story involved me and a friend of mine and a girl at a bus stop.

Kisah ni terjadi lebih kurang 2 tahun lepas kalau I tak silap, di Seremban. I pegi tengok wayang dengan kawan I Jailani teman serumah I. (Nama I Azman by the way!) Cerita apa yang kita orang tengok pun dah lupa lak dah. Tapi itu tak penting!!! Kita orang tengok midnight so balik bas dah takde dah. So kita orang ambik keputusan jalan kaki je. Jarak dari rumah kami ke bandar Seremban tu lebih kurang 5 km (I agak-agak je). So kami pun mula lah menapak. Sambil jalan tuh kami pun borak-borak, nyanyi-nyanyi macam-macam lagi lah. Lebih kurang separuh perjalanan kami sampailah ke satu bus stop. Tau tau ada lak seorang awek kat situ tengah duduk. Mula mula kita orang suspen jugak. Yelah, dah dekat ke pagi nih, betul ke yang duduk kat situ tu manusia. Entah ntah pontianak! Manalah tau kan sebab lampu jalan pun jauh dari bus stop, so nampak samar samar je lah.

Kami pun berjalan dengan berhati-hati mendekati bus stop tersebut. Seram jugak tengkuk dibuatnye. Bila sampai aje di bus stop tuh, memang jelaslah yang duduk tu perempuan, cun pulak tu. Dia pandang kami, kami pandang dia, senyum pulak tu!. Dia pakai skirt pendek dengan baju tak berlengan. I baru tengok peha dia je I dah stim dah. Buah dadanya ... wow montok wa cakap lu!

Jai yang bukak mulut dulu, sound kat awek tu, buat apa malam-malam kat situ? Katanya dia tunggu kawan dia datang ambik. Dah setengah jam dia tunngu kat situ kata dia. Boleh tahan jugak peramah awek tuh. Suara pun manja, seksi.. hoi tak tahan!!! I pun tanya lagi, kawan dia tu perempuan ke lelaki. Dia kata lelaki. I tanya lagi, kawan dia nak hantar balik ke? Dia cakap dia nak ikut pegi ke rumah kawan dia tu, bukan nak balik ke rumah dia. Jai pun menyampuk, nak tidur kat rumah lelaki tu ke? And then awek tu cakap,"Biasalah...takkan tak biasa pulak!". Wah makin rancak lah kita orang berborak. Sampai Jai berani tanya dia, you nih masih virgin ke? Dengan selamba dia jawab, virginity dia habis masa form 5 lagi. Alamak!!! Bila dengar dia kata macam tuh kami pun apa lagi lah, bertambah naik tocanglah! I pun ligat lah menjalankan otak I nih mencari-cari cara nak start. Tiba-tiba Jai dah potong I dulu. Dia dengan selambanya duduk sebelah kiri awek tu terus peluk bahu dia macam pasangan kekasih tengah merendek . Awek tu pulak senyum aje pandang kat I, tak membantah sikit pun dia.

Memang I akui, Jail memang lebih berpengalaman dari I dalam hal hal macam nih. Maklumlah, I belum pernah buat lagi benda-benda macam tu! Jadi I pun terpegun sejenak, tercengang, terngaga tak tau lak apa nak buat. Tau tau Jai dan awek tu tengah dok kissing, sup lidah! I tengok je menahan stim yang teramat sangat. Sambil berciuman tangan Jai sebok pulak meraba-raba kat bahagian dada awek tuu. Tangan awek tu pulak tak kurang hebat juga dengan sebelah tangan merangkul tengkuk Jailani dan sebelah lagi merayap-rayap dekat peha Jailani. I pulak masa tu dah stim sangat dah, rasa lemah lutut, dah tak boleh berdiri dah. Jadi I pun duduk kat sebelah kanan awek tu. Rapat sangat tu tak lah tapi jelas lah I nampak macam mana reaksi awek tu dengan matanya kuyu, nafasnya pun dengar macam berat je, memang seksi betul lah.

Tak syak lagi, memang minah tu tengah stim habis. Daripada kat dada tangan Jail dah merayap kebawah pulak perlahan lahan sampai lah kat peha awek tu. I tengok dengan penuh perhatian tak berkelip kelip nafas pun dah naik semput dek stim sangat. Jai pulak dah mula mengalihkan ciumannya ke leher awek tu. Awek tu pulak dengan tak I sangka-sangka membukak butang bajunya sendiri. Taklah sampai habis cuma dua butang yang atas je, tapi sampailah menampakkan colinya yang seakan tak mampu menutup buah dadanya yang dah membusung. Buah dadanya yang montok berombak-ombak memang nampak seksi betul masa tu.

Lepas tu tangan awek tu balik semula merangkul tengkuk Jai. Jai pun terus magalihkan ciumannya ke buah dada awek tu. Dengan sebelah tangan Jai pun menyentap bahagian depan coli awek tu ke bawah sampai kedua-dua buah dadanya terdedah menampakkan putingnya yang tegang. Lalu Jai pun menghisap-hisap puting awek tu. Tangan awek tu pulak terus saja menarik tengkuk Jai untuk merapatkan lagi mulut Jai ke dadanya. Sambil tu dia dah mula mengerang-ngerang manja. I tengok ajelah. Nak masuk campur pun dah tak boleh dah. Dia orang berdua dah melekat rapat betul.

Tangan Jai makin berani terus meneroka masuk dalam skirt awek tu. I tak nampak lah pulak apa tangan Jai buat sebab tertutup dek skirt. Tapi I percaya dengan penuh keyakinan seratus peratus yang tangan Jai dah masuk ke dalam panties awek tu mengurut-ngurut kelentit dia sebab awek tu tiba-tiba je mengerang lagi kuat dan pehanya mengepit-ngepit tangan Jai. Keadaan tu berterusan sampai lebih kurang lima minit. Lepas tu Jai pun dengan di relakan oleh awek tu managgalkan panties nya tanpa menannggalkan skirt. Awek tu mengangkat sedikit punggungnya supaya memudahkan Jai menanggalkan pantiesnya. Tapi tak sampai habis, cuma sampai kat buku lalinya aje.

Lepas tu awek tu dengan suara seksinya terus menyuruh Jai membuka seluarnya sambil tangan dia meraba-raba dan menggenggam genggam bahagian batang Jai yang nampak macam nak meletup. Jai pun apa lagi, terus dia membuka tali pinggangnya dan kemudian jeans nya dengan seluar dalamnya sekali gus sampai ke paras lutut dan mendedahkan batangnya yang tengah tegang. Dalam masa tu awek tu telah pun merebahkan badannya ke pangkuan I sambil kelangkangnya menghala ke arah Jai dan menanti dengan rela. Buah dadanya yang montok tu pulak makin dekat pulak dengan tangan I. Apa lagi I pun ambik peluang meramaslah ..hehe. Memang pejal boleh tahan jugalah ! Entah masa bila diatanggalkan panties dia yang kat buku lali tu I pun tak tau. Tau tau dah tak ada je!

Jai pun lepas tu terus memegang lutut awek tu, bukak kan kaki nya, dengan satu tanganlagi dia mengacukan batang ke lubang awek tu dan mula mengenjut. Nampak memang masuk licin betul. Dah sah lah memang bukan virgin lagi awek tuh. Awek tu terus mengerang-ngerang dengan kepalanya atas pangku I sambil menggesel-gesel batang I yang tengah stim. Rasanya mau jugak I bukak jeans I. Tapi I dah tak dapat bergerak. Mata pun dah tak sempat nak berkelip sebab nengokkan batang si Jai keluar masuk lubang awek tu. Tiba-tiba tangan awek tu menggenggam tangan I yang masih lagi menggomol buah dada dia. Rupanya dia tengah climax! Jai makin laju pulak mengenjut. Lebih kurang dua tiga minit lepas tu Jai pun tarik batang dia keluar dan pancut kat peha awek tuh. First time I tengok orang lelaki pancut (selain I lah!) dalam real life. Jai pun terus terduduk, batang dia pun dah lembik.

Awek tu pun bangun dari pangkuan I dan terus pandang I sambil senyum. Dia tanya I, "you tak nak ke? " sambil tangan dia terus meraba-raba batang I. I pun terus lah bukak seluar dengan underware I sampai ke lutut. Sambil tu awek tu pun dah memusingkan badannya so that kelangkang dia menghala ke arah I. I nampak lendir air mani Jai kat peha dia meleleh-leleh. Tapi stim punya pasal, I dah tak kisah. I pun acukan batang I ke lubang awek tu dan terus enjut. Aduhhhhh... nikmatnya tak dapat nak I gambarkan. Batang I keluar masuk dengan licin sungguh. Tak sampai lima minit lepas tu I pun dah tak tahan nak pancut. I pun tarik keluar , nasib baik sempat. I pancut tepat-tepat kat depan lubang dia. I pun lancapkan lagi batang I dengan tangan so that air mani habis keluar. Lepas tu I pun dah tak boleh nak berdiri dah. I tarik seluar I then, terus cari tempat nak duduk. Aduh lemahnya lutut masa tuh!!!

I rasa macam khayal duduk kat situ. Tau-tau bila I sedar awek tu tengah bersembang dengan Jai. Baju, seluar semua dah pakai balik. I pulak rasa tak selesa, rasa melekit-lekit kat celah kelangkang. Batang pun dah naik stim balik. Tapi sabar jelah...

I ingat masa tu dah pukul tiga ke empat pagi lah lebih kurang. I pun teruskan lah khayalan I tak kisah kan awek tu dengan Jai sembang pasal apa. Tak lama lepas tu, ada kerata datang stop kat situ. Lampu kereta tu terus menyuluh kat kita orang, then kereta tu hon. Awek tu pun bangun, cakap something kat Jai and then terus pergi naik kereta. I dan Jai pun terus sambung menapak balik ke rumah kami. Dalam perjalanan kita orang tak bercakap sepatah pun. Kadang-kadang I senyum kat Jai, Jai senyum kat I. Maklumlah baru lepas mengena!!!

Pada pagi nya tu, I kena balik kampung pasal ada hal kecemasan kat kampung. Jai pulak, dalam masa I kat kampung tu, dapat offer kerja kat Singapura. Sampai sekarang i masih belum dapat contact Jai balik. Dan sampai sekarang jugaklah I tak tau pun siapa nama awek tu! Apa yang dia sembangkan dengan Jai pada malam tu pun I tak tau!
Baca Selengkapnya »»» Awek Cun di Bus Stop

Ghairah Kak Ross yang Hot

Diposkan oleh admin

Nama aku Razlan. Tinggi aku lebih kurang 171cm dan berat badan aku lebih kurang 70kg. Kira aku ni tinggi la juga orangnya, tapi kulit aku gelap sikit, ala-ala mamak sikit. 'Batang nikmat' aku boleh tahan juga saiznya, panjangnya ada la hampir-hampir 6 inci dan ukurlilitnya ada la lebih kurang 4 inci. Untuk orang Asia, aku punya saiz tu kira canggih la juga kan.

Aku ni ada satu minat yang lain sikit dari lelaki-lelaki lain yang sebaya aku. Aku minat sangat-sangat kat wanita-wanita yang berusia dalam lingkungan 30-an dan awal 40-an, lebih-lebih lagi golongan-golongan janda yang fizikalnya masih mantap lagi. Contoh kategori wanita yang menjadi minat aku ni ialah salah seorang aktress Malaysia iaitu Rosnah Johari. Selama ini aku memang selalu sangat aku melancap sambil merenung gambar-gambar Rosnah Johari dan berangankan adegan-adegan seks aku dengan dia.

OK la, aku nak menceritakan pengalaman aku lebih kurang 6 tahun yang lepas bersama dengan seorang janda cantik yang beranak dua dan berumur lebih kurang 35 tahun pada waktu itu. Aku panggilnya dengan nama Kak Ros sahaja.

Kak Ros ni nampak bersopan bila keluar dari rumah dan tak nampak langsung ciri-ciri seorang yang gatal atau miang walaupun dia dah lama menjanda. Kak Ros selalunya berbaju kurung dan bertudung bila keluar bekerja dan masih tetap bertudung pada waktu-waktu biasa. Orangnya kurus dan tinggi, sama separas telinga aku. Kulitnya putih, halus dan gebu sekali. Teteknya sederhana besar namun sentiasa kelihatan menonjol kerana cara jalan Kak Ros yang sedikit mendada.

Pinggang Kak Ros ramping dan punggungnya bulat montok dan sedikit tonggek. Wajahnya cantik tanpa ada sebintik jerawat pun, ada mirip-mirip aktress idaman aku iaitu Rosnah Johari, itu yang buat aku syok sangat dapat berkenalan dengan Kak Ros ni. Kalau sesiapa yang tak mengenali Kak Ros pasti akan mengatakan yang Kak Ros ni berusia dalam lingkungan 20-an. Pandai sungguh Kak Ros ni menjaga kecantikan tubuh badannya dan itulah yang buat aku cukup-cukup stim setiap kali berjumpa dengan Kak Ros.

Kak Ros sudah bercerai lebih kurang 3 tahun sewaktu aku baru mula mengenalinya. Kedua-dua anaknya tinggal di kampung, dijaga oleh kedua orang tua Kak Ros. Kak Ros bekerja di sebuah bank di kawasan Subang Jaya. Dia tinggal pun di sebuah apartment yang dimilikinya sendiri di kawasan yang sama. Kebetulan pula aku juga tinggal menyewa sebuah bilik utama di sebuah rumah teres di kawasan Subang Jaya. Jadi, senang la aku bertemu dengan Kak Ros selalu.

Selama perkenalan kami berdua, Kak Ros cukup sporting dan mesra dengan aku. Pergaulan kami berdua kadangkala aku rasakan bagai sepasang kekasih, cuma kami tak pernah mengucapkan kata-kata cinta sahaja. Usik-mengusik, cubit-mencubit sudah jadi perkara biasa bagi kami berdua, cuma usikan-usikan dan perbualan kami masih tetap terbatas lagi waktu itu. Aku pun sebenarnya takut-takut juga nak bergurau lebih-lebih, takut apa yang aku idam dan hajatkan daripada Kak Ros nanti tidak kesampaian.
Kalau kami berdua menaiki motosikal aku, Kak Ros pastinya akan memeluk aku ketika membonceng. Itulah yang buat aku seronok sangat bila dapat memboncengkan Kak Ros di atas motosikal aku. Apatah lagi dengan keadaan yang seperti itu pastinya tetek Kak Ros yang selama itu menjadi kegeraman aku pasti akan melekap kuat dan mesra di belakang badan aku. Itu yang buat 'batang nikmat' aku sentiasa menegang keras dan terseksa hebat di dalam seluar aku. Kadangkala tu rasanya macam tak nak turun dari motor je.

Kak Ros seperti tidak kisah langsung dengan perbuatannya dan itu yang buat aku bertambah seronok dengan Kak Ros. Samada Kak Ros jenis yang memang tak rasa apa apabila berkeadaan seperti itu dengan seorang yang berpangkat adik kepadanya ataupun sememangnya dia sendiri menikmati keadaan yang seperti itu, aku sendiri tak berapa pasti. Yang aku pasti memang aku cukup suka dengan keadaan itu.

Selepas lebih kurang dua bulan hubungan kami terjalin, maka terjadilah satu peristiwa yang selama ini amat-amat aku hajatkan daripada Kak Ros. Pada suatu pagi hari Sabtu iaitu hari cuti aku, lebih kurang pada pukul 7 pagi, aku mendapat panggilan telefon dari Kak Ros. Oleh kerana pada telefon bimbit aku terpapar nama Kak Ros, maka aku dengan senang hati menjawab panggilan tersebut walaupun sebenarnya aku masih lagi sedap diselimuti mimpi. Kalau orang lain yang telefon aku, jangan harap la aku akan menjawabnya.

Melalui telefon, Kak Ros memohon maaf kerana mengganggu aku pagi-pagi hari. Dia katakan kepada aku yang dia tengah bosan dan mahu mengajak aku keluar bersarapan pagi serta meminta aku mengambilnya dengan motosikal aku. Aku pun bersetuju dan meminta masa sedikit untuk mandi terlebih dahulu. Siap mandi, aku terus keluar menuju ke apartment Kak Ros untuk mengambilnya.

Seperti biasa, Kak Ros sudah sedia menunggu aku di luar pagar kawasan apartmentnya. Pagi itu Kak Ros bertudung putih, memakai kemeja putih dan seluar yang berkain lembut. Dengan wangian yang menaikkan nafsu syahwat aku, Kak Ros begitu mempesonakan aku. Tanpa banyak bicara, Kak Ros terus membonceng motosikal aku dan kami terus ke sebuah gerai mamak untuk menikmati sarapan pagi.

Selesai sarapan Kak Ros bertanya kepada aku, "Hari ni Razlan ada planning nak keluar kemana-mana ke?" "Tak ada, rasa-rasanya nak lepak kat bilik je, Kak Ros ada nak ke mana-mana ke?" Soal aku semula kepada Kak Ros. "Tak ada juga, tak taulah apa yang Kak Ros nak buat hari ni." Kak Ros seolah merungut. "Kalau macam tu, lepak kat bilik sewa Razlan je la." Aku beranikan diri mempelawa Kak Ros. "Kalau tak jadi masaalah pada Razlan, boleh juga rasanya. Balik rumah Kak Ros pun tak ada apa yang nak dibuat." Walaupun sedikit terperanjat dengan ajak-ajak ayam aku, namun jawapan Kak Ros benar-benar menggembirakan aku zahir dan batin.

Selesai membayar harga sarapan, kami pun terus menuju ke bilik sewa aku. Waktu ketika itu lebih kurang pukul 10 pagi dan cuaca masih lagi sejuk sebab malam tadi hujan sangat lebat. Sampai ke rumah, aku terus mengajak Kak Ros ke bilik sewa aku kerana sememangnya ruang tamu rumah tersebut kosong dan tiada tempat untuk tetamu duduk-duduk. Ketika itu penghuni bilik-bilik lain masih lagi tidur. Kak Ros seperti biasa saja aku lihat, tak ada rasa takut untuk mengikut seorang lelaki hingga ke bilik sewanya. Aku pulak dari tadi tak senang duduk rasanya sebab batang nikmat aku menanduk-nanduk keras ke arah seluar aku menandakan bahawa dia tengah terdesak untuk mencari sarungnya.

"Pandai Razlan kemas bilik, macam bilik orang kahwin." Komen Kak Ros setelah melihat bilik tidur aku tersusun kemas dengan set bilik tidur murah yang aku beli setahun yang lepas. Segala peralatan audio, tv dan peti ais aku letakkan dalam bilik sebab bilik sewa aku besar dan selesa. Disebabkan bilik aku adalah bilik tidur utama, maka bilik air juga ada terdapat di dalam bilik aku.

Kak Ros duduk di tepi katil aku dan aku terus memasang siaran tv. Aku memohon kepada Kak Ros untuk ke tandas sebentar bagi melepaskan hajat aku. Kak Ros hanya tersenyum seraya mengangguk. Aku tanggalkan seluar aku dan mengenakan tuala mandi ke badan aku. Semasa itu aku merasakan Kak Ros ada menjeling-jeling ke arah aku semasa aku menanggalkan seluar.

Dalam bilik air, aku duduk di atas mangkuk jamban dalam keadaan berbogel. Aku benar-benar tak tahan dengan gelora nafsu aku terhadap Kak Ros. Masih lagi terasa-rasa akan tetek Kak Ros yang melekap mesra di bahagian belakang badan aku dan juga bau aroma yang harum semerbak yang dipakai oleh Kak Ros pagi ini. Ditambah pula kehadiran Kak Ros ke dalam bilik sewa aku, menambahkan lagi nafsu syahwat dan fikiran-fikiran jahat aku terhadap Kak Ros.

Perlahan-lahan tangan kiri aku menggoncangkan 'batang nikmat' aku sementara tangan kanan aku memegang sebatang rokok yang telah aku nyalakan tadi. Sambil memejamkan mata, aku berangan-angan mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros di dalam bilik tidur aku ini. Tangan kiri aku masih lagi menggenggam sambil menghayun perlahan-lahan dengan irama yang sama kepada batang nikmat aku. Beberapa minit kemudian batang nikmat aku memuntahkan air nikmatnya. Aku puas, berehat seketika dan terus membasuh batang nikmat aku.

Oleh kerana aku merasakan bahawa peluang untuk aku menikmati tubuh Kak Ros yang menjadi idaman aku selama ini adalah 75 peratus, maka aku menggosok gigi terlebih dahulu sebab tak mahu mulut aku berbau busuk akibat merokok ketika melakukan ciuman mulut dan usapan-usapan lidah dengan Kak Ros nanti.

Keluar dari bilik air, aku lihat Kak Ros sedang duduk bersimpuh di atas katil aku sambil membaca surat khabar yang aku beli tadi dengan kini kain tudungnya telah dibuka. Aku terpesona dengan kejelitaan Kak Ros yang tanpa tudung itu di depan mata aku. Inilah pertama kali aku lihat Kak Ros tanpa tudungnya dan aku lihat Kak Ros mempunyai rambut yang sangat cantik, lebat, hitam dan lurus serta panjangnya hanya separas bahu sahaja.

Dengan keadaan sedang bersimpuh itu, aku melihat sebuah pemandangan indah daripada kecantikan dan keghairahan rupa tubuh badan yang dipamerkan oleh Kak Ros. Indah ……….memang indah, Kak Ros memang indah pada pagi itu. Aku terpaku seketika menatapi keindahan tersebut, Kak Ros terlalu mempersonakan mata aku.

"Kenapa Razlan pandang Kak Ros macam tu, ada apa yang tak kena ke?" Soal Kak Ros tersenyum sambil menyelak sedikit rambutnya. Aku merasakan bahawa Kak Ros seperti cuba menggoda aku, mungkin.

"Tak ada apa yang tak kena. Cuma Kak Ros nampak mengancam dan menggoda sangat pagi ni." Kak Ros tertawa kecil mendengarkan jawapan aku. Aku mengambil seluar pendek aku yang tergantung di dinding pintu. Aku menyarungkan seluar pendek sahaja kerana aku rasa Kak Ros seperti mahu berada lama di dalam bilik sewa aku ini.

Kak Ros tersenyum kepada aku. Manis sungguh senyuman Kak Ros aku rasakan. Senyuman yang aku bayangkan seolah-olah mengharapkan sesuatu daripada aku. Kemudian, aku memberanikan diri untuk duduk bersebelahan Kak Ros di atas katil. Di atas katil, aku bersila sambil dengan agak sengaja aku menggeselkan peha aku sedikit ke tepi pehanya. Kak Ros hanya menjeling tersenyum kepada aku dan tiada sebarang bantahan daripada Kak Ros atas perbuatan aku itu.

Kini dengan kedudukan aku yang betul-betul rapat dengan Kak Ros membolehkan aku mencium bau aroma tubuh badannya yang begitu harum dan benar-benar menggoda nafsu jantan aku. Rasa-rasanya seperti mahu saja aku menerkam dan menggomol tubuh Kak Ros ketika itu juga. Tetapi aku ni bukan jenis lelaki gopoh dan gelojoh. Aku lebih suka menikmati seks secara perlahan-lahan sebab aku mahu pasangan aku turut sama menikmati permainan seks kami, namun teknik dan gaya aku suka yang berbagai-bagai. Aku tak suka yang ganas-ganas sangat sebab aku rasa tak puas seperti itu dan lagipun kalau aku buat cara itu, cepat sangat air nikmat aku terpancut. Jadi, biar lambat asal nikmat.

Kini, kecantikan, kehalusan dan keghairahan tubuh serta wajah Kak Ros sudah betul-betul berada dekat di depan mata aku. Secara otomatiknya, batang nikmat aku yang baru sebentar tadi menghamburkan air nikmatnya, kini memacak tegak kembali. Kak Ros berhenti membaca akhbar dan dilipat serta diletakkan di atas meja kecil yang terletak bersebelahan katil aku. Kak Ros tetap tersenyum kepada aku seraya bersuara manja, "Kita lepak kat sini lama sikit ye Razlan, hilangkan rasa bosan Kak Ros, borak-borak dengan Kak Ros." Aku tersenyum menerima ajakan Kak Ros yang kini semakin menggoda dan sememangnya inilah yang aku hajatkan dari Kak Ros selama ini.

Kami berbual seketika tentang hal-hal lain sambil kini aku dan Kak Ros saling berhadapan antara satu sama lain. Sambil berbual mata aku tak henti-henti menjeling ke bahagian teteknya kerana aku lihat butang kemejanya yang di atas terbuka. Sebahagian dadanya yang terdedah itu mempamerkan kelembutan dan kehalusan kulit Kak Ros yang benar-benar membuatkan aku resah gelisah menahan gelora nafsu aku. Tambahan pula kemeja putih yang dipakainya agak nipis dan jarang sedikit. Jadinya, aku dapat melihat akan corak-corak bra yang dipakainya di atas kain kemejanya. Aku rasa Kak Ros sedar akan perbuatan aku itu dan aku lihat dia seperti sengaja membiarkan aku terus menikmati keindahan itu.

Beberapa lama kemudian Kak Ros mengeliatkan sedikit badannya kerana mungkin kelenguhan. "Letih la rasanya Razlan, lenguh-lenguh je rasa badan ni." Kak Ros mengomel sedikit. "Kak Ros nak Razlan picit badan Kak Ros ke? Boleh kurangkan sikit lenguh-lenguh tu." Tawar aku kepada Kak Ros yang sedikit berani membuat perancangan. "Boleh juga kalau Razlan pandai memicit. Tapi hati-hati ye, jangan silap picit." Kak Ros menerima tawaran aku sambil jeling menggoda kepada aku. "Ala …… kalau silap sikit-sikit tu apa salahnya. Bukannya sakit, sedap." Sambung aku yang semakin berani menggunakan ayat nakal.

Kak Ros tertawa kecil sambil mencubit peha aku. Sedap sungguh cubitan Kak Ros. Aku meminta Kak Ros supaya memusingkan badannya supaya mudah untuk aku memicit badannya. Kak Ros mengikut arahan aku sambil aku mengangkangkan kaki aku supaya Kak Ros akan duduk di celah kelengkangan aku. Kak Ros seperti faham dengan kedudukan aku lalu dia terus sahaja duduk membelakangi betul-betul rapat dengan aku dan kini batang nikmat aku yang tak turun-turun dari tadi berada betul-betul tepat dengan alur punggungnya dan juga sudah mula bersentuhan.

Aku rasakan bahawa Kak Ros dapat merasakan batang nikmat aku sedang betul-betul tegang, tetapi aku lihat Kak Ros langsung tidak mengelak untuk menjauhkan sedikit kedudukannya daripada aku. "Ini sudah baik." Bisik hati kecil aku. Kemudian aku mula memicit-micit lembut bahu Kak Ros. Dalam keadaan yang seperti itu aku dapat melihat dengan jelas akan tengkuk Kak Ros yang putih bersih dan gebu itu. Rambutnya yang tersisir rapi dan ditambah pula kewangian semerbak rambut dan tubuhnya benar-benar membuatkan aku khayal.

Dari tepi aku lihat Kak Ros sedang memejamkan matanya kerana menikmati akan picitan jari-jari kasar aku. Kak Ros benar-benar cantik dalam keadaan itu. Dari belakang, aku cuba menjengok ke bahagian dadanya dan aku dapat melihat lebih sedikit daripada yang aku lihat sebentar tadi. Kini, lurah tetek dan sebahagian branya yang berwarna putih itu terlihat dengan jelas oleh aku. Aku semakin tidak keruan jadinya.

"Aik, tengok apa tu?" Soal Kak Ros tersenyum manja yang sedar dengan apa yang aku buat. Aku terkejut sedikit sambil cuma tersenyum sahaja. Namun Kak Ros terus membiarkan sahaja keadaan itu tanpa membetulkan bajunya sambil matanya terus terpejam menikmati picitan-picitan aku. Tiada kata-kata yang terkeluar dari mulut kami berdua selama aku memicit-micit bahu dan perlahan-lahan terus ke bahagian pinggangnya, hanya kedengaran hembusan-hembusan nafas yang seragam dari Kak Ros.
Beberapa minit kemudian aku berkata kepada Kak Ros, "OK ke Kak Ros, dah cukup ke belum?" "OK la Razlan, sedap juga picitan Razlan ye. Khayal jadinya Kak Ros. Kak Ros rasa nak berehat sekejap macam ni boleh ke Razlan?" Jawab Kak Ros sambil terus menyandarkan badannya ke arah aku tanpa menunggu jawapan seterusnya daripada aku.
Aku yang sedikit terperanjat dengan tindakan Kak Ros tapi sudah cukup bersedia untuk menerima dan mencipta segala kemungkinan, membiarkan sahaja keadaan itu berlaku. Kelembutan dan kegebuan tubuh badan Kak Ros benar-benar aku nikmati walaupun hanya dari luaran sahaja. Kini kepala aku sudah berada betul-betul bersebelahan kepalanya. Aku gerakkan sedikit kepala aku sehingga pipi kami berdua sudah sedikit bertemu dan dagu aku sudah mula mencecah bahunya.

Tiada sebarang tindakbalas daripada Kak Ros yang aku lihat terus memejamkan matanya dan kini aku rasa Kak Ros juga sudah mula menikmati keadaan ini yang mungkin secara sengaja dia juga mencarinya. Namun aku tetap bersabar, tidak mahu tergopoh-gopoh menggunakan peluang yang ada ini…… masa masih panjang lagi. Aku beranikan diri untuk mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros yang putih gebu itu dan seterusnya turun hingga ke jari-jemarinya.

Aku terus memberanikan diri dengan menggenggam jari-jemari Kak Ros dan tiada sebarang bantahan darinya. Aku lepaskan tangan kiri aku dari menggenggam jari-jemari Kak Ros sambil terus memeluk tubuh Kak Ros mesra. Kak Ros tetap membiarkan perlakuan aku berterusan. Aku semakin berani dan hati aku menyatakan bahawa kini Kak Ros sudah berada di dalam genggaman aku sepenuhnya.

Pelukan dan genggaman aku semakin erat serta kini bibir aku mula memberikan ciuman pertama kepada pipi Kak Ros yang gebu itu dalam keadaan Kak Ros masih lagi membelakangi aku seperti mula tadi. Aku lihat Kak Ros tetap terus memejamkan matanya sambil sedikit mendesah kenikmatan dan genggaman tangan aku tadi mula mendapat tindak balas dari Kak Ros. Aku memberikan lagi ciuman kepada pipi Kak Ros. Desahan Kak Ros kuat sedikit daripada tadi sambil diiringi rengekan manjanya. Aku rasa Kak Ros sudah mula menikmati permainan ini.

"Auw…." Kak Ros menjerit kecil akibat genggaman geram jari tangan aku yang sedikit kuat menggenggam jari-jemari halus dan runcingnya. "Jangan kuat sangat….. sakit. Perlahan-lahan sikit ye sayang, banyak lagi masa." Kak Ros merayu dalam rengekannya yang semakin manja. Batang nikmat aku sudah semakin menggila ditambah pula dengan panggilan pertama sayang Kak Ros kepada aku. "Maaf Kak Ros, geram sangat… tak tahan." Jawab aku perlahan sambil disambut dengan senyuman manis Kak Ros. Dari gaya dan katanya tadi menandakan bahawa Kak Ros kini sudah mula memberikan respon di atas perlakuan aku dan aku sudah mendapat kelulusan daripadanya untuk meneruskan adegan-adegan yang seterusnya.

Aku mencium lembut tengkuk Kak Ros sambil melepaskan genggaman jari jemari kami berdua dan seterusnya tangan kanan aku mula mendaki sedikit ke atas. Ciuman ke tengkuk Kak Ros aku teruskan perlahan-lahan dan sesekali aku selangi dengan jilatan lidah aku. "Umphhhh …… Arghhhhh……." Desahan dan erangan manja Kak Ros semakin ketara dan turun naik nafasnya sudah tidak berapa teratur lagi.

Tangan kanan aku mula merayap ke bahagian tetek kanan Kak Ros. Aku hanya mengusap-ngusap lembut tetek tersebut dari kanan ke kiri dan sebaliknya. Beberapa lama usapan itu aku lakukan, aku mula meramas mesra kedua-dua tetek dari luar bajunya sambil tangan kiri aku masih lagi merangkul mantap tubuh Kak Ros. Tengkuk dan leher di bahagian kanan Kak Ros sudah habis dibasahi dengan air liur aku ketika itu.
Ternyata tetek Kak Ros yang selama ini amat-amat aku idamkan masih tetap segar, tetap mengkal, tetap kenyal seperti mana yang aku bayangkan selama ini. Tidak keterlaluan aku katakan bahawa kedua-dua tetek Kak Ros lebih istimewa daripada yang dimiliki oleh bekas makwe aku sebelum ini. Batang nikmat aku masih lagi menegang seperti tadi sambil menyucuk-nyucuk ke arah alur punggung Kak Ros.

Tangan kiri aku melepaskan rangkulan aku ke arah tubuh Kak Ros sambil mencari-cari butang baju Kak Ros. Aku mengalihkan kepala aku ke bahagian kiri kepala Kak Ros pula untuk bermain-main di tengkuk dan leher Kak Ros di bahagian itu pula. Kak Ros menyelak rambutnya yang menutupi sebahagian kiri wajahnya dan sekaligus memberi petanda kepada aku bahawa Kak Ros sudah merelakan 80 peratus untuk tubuhnya aku nikmati. Desahan dan erangan manja Kak Ros tiada putusnya lagi. Kak Ros kini sudah berada separuh daripada alam kenikmatan seks.

Sambil menjilat diselangi menciumi leher, tengkuk dan pipinya, tangan kiri aku sudah aktif membuka satu persatu butang baju Kak Ros sehingga kini bahagian depan Kak Ros sudah habis terdedah. Cuma yang masih menutup tubuhnya ialah branya yang secara tak langsung menambahkan lagi keghairahan nafsu syahwatku. Kedua-dua tangan aku menyeluk dari bahagian bawah bra Kak Ros untuk aku merasai kehangatan teteknya tanpa sebarang lapisan.

Erangan dan desahan Kak Ros kini semakin kuat apabila kulit tangan aku sudah bersentuhan dengan kulit teteknya. Kekenyalan dan kemengkalan teteknya membuatkan aku tidak jemu-jemu meramas-ramas akannya. Kedua-dua tangan Kak Ros sudah mengejang kuat dengan jari-jemarinya meramas-ramas peha aku. Dalam meramas-ramas itu aku gunakan ibu jari dan jari tengah kedua-dua tangan aku untuk menggentel-gentel kedua-dua putting teteknya perlahan-lahan. Sesekali Kak Ros mengelinjangkan badannya diiringi dengan erangannya yang sedikit kuat.

Kak Ros menggerakkan sedikit badannya ke hadapan sambil tangannya terus membuka baju kemejanya yang mana butangnya sudah sedia aku tanggalkan tadi. Kak Ros memimpin kedua tanganku ke bahagian belakang badannya dan dituju terus ke kancing branya. Rupa-rupanya Kak Ros mahu aku membukakan kancing branya. Erotik sungguh keadaan kami berdua ketika itu.

Aku lurutkan tali bra yang tersangkut di bahunya perlahan-lahan dan seterusnya aku tarik terus bra Kak Ros dari menutupi teteknya. Aku campakkan bra dan baju Kak Ros ke meja kecil di tepi katil sambil aku sendiri menanggalkan baju aku.

Kini tubuh kami berdua sudah tidak ditutupi apa-apa lagi bermula dari bahagian pinggang ke atas. Tangan aku mengelus perlahan-lahan bahagian belakang tubuh Kak Ros yang putih bersih serta halus kulitnya itu. Kemudian Kak Ros menyandarkan kembali tubuhnya ke arah badan aku.

Kak Ros memalingkan sedikit kepalanya kepada aku sambil tersenyum manis. Kak Ros berbisik kepada aku, "Sayang……. dah lama sangat Ros idamkan saat-saat seperti ini dengan Razlan. Teruskan dengan perlahan-lahan ye Sayang. Ros relakan segalanya untuk Razlan. Sedap sayang." Kak Ros sudah tidak membahasakan dirinya sebagai Kak Ros lagi dan mula memanggil aku dengan gelaran sayang pula. Waduh….. nikmatnya suasana ketika itu!

Rupa-rupanya Kak Ros sendiri pun mempunyai hajat dan niat yang sama seperti aku selama ini. Bertuah betul aku rasa kerana kini aku tahu bahawa aku tidak lagi bertepuk sebelah tangan saja. "Razlan pun macam Ros juga, dah lama sangat menunggu peluang semacam ni Ros, cuma takut-takut je nak mintak." Bisik balas aku kepada Kak Ros untuk membangkitkan lagi kehangatan suasana.

"Kalau macam itu, sekarang kita berdua dah dapat satu sama lain, jangan sia-siakan peluang yang ada ni sayang. Ros dah tak sabar lagi sayang." Balas semula Kak Ros sambil tangannya mengangkat kedua tanganku dan diletakkan dibahagian teteknya semula. Kak Ros mahu teteknya diramas-ramas oleh aku seperti mana yang aku lakukan tadi. Desahan dan erangan Kak Ros kembali menguasai gegendang telinga aku kini.
Aku membetulkan kedudukanku sambil merebahkan Kak Ros di atas katil. Aku duduk di sebelah kanan Kak Ros yang matanya masih terpejam khayal. Aku tatap sepuas-puasnya tetek Kak Ros yang sederhana besar itu dan yang selama ini terlalu aku idamkan. Kedua-dua tetek Kak Ros masih lagi segar mekar tergantung megah di dadanya. Masih indah seperti anak dara rupanya. Sambil itu kedua-dua tanganku masih terus merayap dan meramas-ramas lembut teteknya. Sesekali rayapan dan ramasan aku diselangi dengan gentelan ke arah puting teteknya yang merah kehitaman itu. Kak Ros terus mendesah sambil sesekali melentingkan badannya menahan kenikmatan permainan tangan dan jari aku.

Setelah beberapa minit berkeadaan begitu, tangan kanan aku perlahan-lahan turun ke lembah nikmatnya. Tangan kiri aku masih meneruskan aksi-aksi di bahagian teteknya sementara tangan sebelah lagi membelai dan menggosok-gosok mesra daerah lembah nikmat Kak Ros. Kak Ros masih seperti tadi lagi, terpejam matanya sambil mengerang dan mendesah dengan penuh nikmat. Tiada sebarang halangan untuk aku meneruskan aksi-aksi yang seterusnya.

Aku menanggalkan butang dan zip seluar Kak Ros dan seterusnya menanggalkan terus seluar itu perlahan-lahan. Kini tubuh Kak Ros hanya ditutupi dengan seluar dalamnya yang nipis sahaja. Aku dapati seluar dalam Kak Ros kini telah habis basah dengan air mazinya. Aku terus mengusap-usap dan membelai-belai mesra bahagian yang basah itu.
Kak Ros terus mengerang manja dengan tangan kanannya kini sudah mula merayap-rayap di bahagian luar batang nikmat aku sambil tangan kirinya meremas-remas kain cadar tilam. Dengan lentingan dan erangan-erangan yang benar-benar mengasyikkan aku, Kak Ros kini berada dalam keadaan yang amat menggiurkan sekali. Kini aku menanggalkan pula seluar dalam Kak Ros.

Maka, dengan cahaya kesiangan yang hanya dilindungi langsir bilik aku, aku dapat melihat dengan sejelas-jelasnya tubuh bogel Kak Ros. Tubuh yang selama ini hanya menjadi objek dan bayangan masturbasi aku kini sudah berada betul-betul di hadapan mataku tanpa seurat benang pun dan dengan penuh kerelaannya, sedia untuk diterokai dan dijelajahi sebebasnya oleh aku.

Tubuhnya yang berkulit putih, bersih dan gebu itu membuatkan aku terlalu asyik menatapnya dan merayapkan kedua-dua tanganku ke setiap inci tubuhnya itu. Walaupun hakikatnya Kak Ros adalah seorang janda yang beranak dua, namun aku rasakan Kak Ros bagaikan seorang anak dara yang masih suci tanpa belum pernah disentuhi lagi. Malah terus terang aku katakan bahawa bekas makwe aku yang lebih muda dari aku dulu pun tak sehebat Kak Ros.

Sambil membelai-belai mesra tubuh Kak Ros, aku masih lagi asyik menatap tubuh bogel yang mempunyai wajah yang cantik, berkulit putih lagi halus, tetek dengan putingnya yang masih lagi segar mekar, peha yang putih melepak serta gebu, perut yang masih belum timbul lagi tanda-tanda buncit, pinggangnya yang masih ramping dan lembah nikmatnya yang diselaputi bulu-bulu halus yang mana lurahnya masih lagi kemerah-merahan.

"Sayang, bukakan la seluar tu. Malu la Ros, bogel sorang-sorang je. Ros pun nak tengok dan pegang sayang punya." Kak Ros merengek-rengek meminta sambil tersenyum menggoda. Aku pun dengan tanpa rasa segan silu terus membukakan seluar aku sehingga kini kami berdua sudah bertelanjang bulat. Tiada seurat benang pun lagi yang membataskan penglihatan dan pergerakan kami berdua.

Aku duduk kembali ke posisi tadi. Kak Ros tersenyum ke arah aku sambil tangan kanannya terus menyambut sambil terus mengusap-usap mesra batang nikmat aku yang sedari tadi sudah terpacak tegak. Kini batang nikmat aku yang sedari tadi kelemasan di dalam seluar pendek aku sudah terlepas bebas sambil menanti masa untuk menemui sarungnya sebentar lagi. Batang nikmat aku benar-benar seronok kerana ia kini sedang dibelai dan diusap mesra oleh tangan-tangan halus yang selama ini hanya menjadi bayangan untuk dia memuntahkan air nikmatnya.

"Sayang……. dasyatnya sayang punya pedang ni. Dah la panjang, besar dan keras pulak tu." Bisik Kak Ros tersenyum bahagia sambil tangannya menggenggam kuat batang nikmat aku. Aku membalas senyuman Kak Ros sambil berkata, "Rasa-rasanya Ros boleh terima ke saiz Razlan punya ni. Agak-agak macamana? Sedap ke tak sedap saiz macam ni?"
"Selama ni yang Ros rasa kecil dari ni pun sedap….. Inikan pulak kalau saiz macam sayang punya ni, mesti la lagi sedap kan. Kalau nak sedap lagi kena buat lama-lama ye sayang?" Kata-kata Kak Ros seolah membandingkan saiz batang nikmat aku dengan bekas suaminya dulu. Kak Ros kini menaruh harapan yang besar kepada aku dan aku berjanji untuk tidak mensia-siakan harapan Kak Ros yang tinggi menggunung itu.
Perlahan-lahan aku menindih tubuh Kak Ros. Tangan kanan aku dan Kak Ros mula merangkul tengkuk pasangan masing-masing. Tangan kiri Kak Ros pula memeluk pinggang aku. Kini tetek Kak Ros melekap mesra di bahagian dada aku pula. Dada Kak Ros yang berombak kuat itu membuatkan teteknya menolak-nolak dada aku.

Muka kami saling bertemu kini sambil mata kami merenung lembut antara satu sama lain. Kak Ros tersenyum manja. Dia menutupkan matanya sambil mulutnya dibiarkan sedikit ternganga. Aku merapatkan bibir aku ke bibir Kak Ros yang masih bergincu merah menggoda. Perlahan-lahan aku menghulurkan lidah aku ke dalam mulut Kak Ros. Kak Ros menyambut huluran lidahku dengan penuh rela sambil terus mengulum-ngulum lidah aku.

Beberapa ketika kemudian mungkin kerana keletihan, Kak Ros berhenti mengulum lidah aku sementara aku belum menarik lagi lidahku keluar dari mulutnya. Aku terus memainkan lidahku bebas di dalam mulut Kak Ros sehingga dapat aku mencapai lelangitnya. Kak Ros lemas dalam kenikmatan sambil tangan kanannya masih kuat merangkul tengkuk aku. Lama kami dalam keadaan begitu dan sesekali Kak Ros pula menghulurkan lidahnya ke dalam mulut aku.

Kemudian aku melepaskan mulut aku dari mulut Kak Ros. "Ouhhhhh……" Kak Ros melepaskan keluhan nikmatnya. Kini aku arahkan pula lidah dan mulut aku ke bahagian leher dan telinga Kak Ros. Ciuman, jilatan dan hisapan silih berganti aku lakukan di bahagian tersebut dengan penuh romantik. Kak Ros terus memejamkan matanya sambil tidak putus-putus mengerang, merengek dan mendesah penuh ghairah. Turun naik nafas Kak Ros kini sudah tidak teratur lagi.

Puas di daerah itu, aku turunkan badan aku perlahan-lahan dalam keadaan mulut aku masih terus melekap kuat ke bahagian-bahagian tubuh badan Kak Ros. Aku berhenti bila sampai di bahagian teteknya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas kedua-dua belah tetek Kak Ros sambil aku merenung wajah Kak Ros. Kak Ros hanya tersenyum memandang aku sambil memejamkan semula matanya. Tangan Kak Ros membelai-belai mesra rambut aku.
Aku mula mencium tetek Kak Ros perlahan-lahan bermula dari bahagian pangkal hingga ke puncak yang mana terletak sebuah busut kecil yang bakal aku nyonyot dan aku gigit-gigit sebentar saja lagi. Ciuman aku teruskan keseluruh bahagian teteknya kiri dan kanan. Selesai mencium aku mula menyedut sambil menggigit-gigit perlahan pula kedua-dua belah tetek Kak Ros yang benar-benar membahagiakan aku pagi itu.

Kedua-dua tangan Kak Ros meremas kuat kepala dan rambut aku sambil badannya terangkat-angkat mengelinjang. "Arghhhhh….. Umphhhhhh…… Sayang…..." Begitulah bunyi erangan dan rengekan manja Kak Ros yang tiada berpenghujung. Sampai sahaja mulutku di puting tetek Kak Ros, aku terus mencium-cium, mengulum-ngulum, menyedut-nyedut dan sesekali menggigit-gigit putingnya itu silih berganti, kiri dan kanan. Aku lakukan aksi-aksi itu di bahagian tetek Kak Ros dalam jangka masa yang lama sebab dah terlalu lama aku benar-benar geramkan bahagian itu. Kak Ros terus membiarkan perbuatan aku itu kerana mungkin dia juga benar-benar menikmatinya.

Setelah terlalu lama aku mengerjakan tetek Kak Ros dan setelah terlalu banyak bekas-bekas gigitan asmara yang aku tinggalkan di situ, aku turunkan lagi badan aku dalam keadaan merangkak sambil ciuman tetap aku teruskan di bahagian perut, pinggang dan pangkal pehanya. "Urghhhhh…… Arghhhhhhh……… Sedappppppp……." Kak Ros meneruskan lagi rengekan-rengekannya yang benar-benar menggoda diselangi dengan kegelinjangan tubuh badannya.

Sampai di bahagian lembah nikmatnya, aku terhenti seketika. Aku angkatkan sedikit kedua-dua belah peha Kak Ros dan kini Kak Ros sudah mengangkangi aku. Aku melihat ke arah wajah Kak Ros dalam keadaan aku yang begitu. Tetek Kak Ros yang masih lagi terpacak tegak di dadanya sama seperti tadi, membuat wajah Kak Ros sedikit terlindung. Namun aku dapat melihat turun naik dada Kak Ros menandakan dia masih lagi khayal di alam kenikmatan sambil matanya masih lagi terpejam.

Kak Ros mengangkangkan kakinya dengan keadaan kedua-dua pehanya diangkat sedikit tanda memberikan keizinan kepada aku untuk melakukan apa sahaja yang mahu aku lakukan. Perlahan-lahan jari-jari tangan kiri aku membelai mesra lurah nikmat Kak Ros sambil tangan kananku dirayapkan ke bahagian tetek Kak Ros. Tangan kanan aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel puting tetek Kak Ros berselang seli. Aku mencium mesra lurah nikmatnya berkali-kali. Kemudian aku menjilat pula ke seluruh daerah nikmat tersebut dengan lahap dan aku mula menikmati lelehan air mazi Kak Ros. Jilatan dan ciuman aku terus bertalu-talu aku tujukan ke daerah itu.

"Arghhhhhhhhh………… Urghhhhhhhhhh……….. Sayang ……….." Erangan Kak Ros tidak keruan diiringi dengan lentingan-lentingan badannya. Tangan kanannya semakin kuat meremas-remas rambut dan kepala aku sambil sambil tangan kirinya meremas dan menepuk-nepuk bantal.

Aku semakin seronok melakukan adegan tersebut kerana terasa semakin ghairah dengan tindak balas Kak Ros. Penerokaan dan penjelajahan mulut serta lidahku benar-benar menggembirakan aku. Kini aku mencari-cari pula biji kelentit Kak Ros dengan lidahku juga. Sampai tempat yang dituju, aku mula melakukan perkara yang sama seperti yang aku lakukan di lurah nikmatnya sebentar tadi. Sambil itu aku gunakan jari tengah tangan kiri aku untuk menyucuk lubang nikmat Kak Ros.

Kak Ros tidak menghalang jariku untuk menyucuk ke dalam lubang nikmatnya. Sambil jari tengahku itu menyucuk masuk ke dalam lubang nikmat Kak Ros, lidahku masih terus menjilat-jilat biji kelentitnya. Perlahan-lahan aku memainkan jariku itu di dalam lubang tersebut. Aku keluar masukkan jariku itu.

Beberapa minit kemudian Kak Ros mengelinjang lebih tinggi lagi, kedua-dua pehanya yang terangkat tadi mengepit kuat kepala aku sementara punggungnya juga turut terangkat tinggi. Aku masih lagi meneruskan perbuatan aku tadi dengan penuh minat. Tangan Kak Ros dilepaskan dari kepala aku dan kedua-dua tangannya merentap-rentap kuat kain cadar. "Arghhhhhhh……………….. Sayangggggg………" Kak Ros menjerit kuat dan jari tangan aku yang berada di dalam lubang nikmatnya mula merasakan kebasahan yang banyak dan hangat. Tahulah aku bahawa Kak Ros kini sudah klimak.

Aku tetap terus menjilat dan jariku aku benamkan di dalam lubang nikmatnya. Kak Ros masih mengelinjang seperti tadi tetapi kini tiada lagi jeritan, cuma yang kedengaran hanyalah nafasnya yang sedikit kemengahan. Perlahan-lahan Kak Ros menurunkan badannya semula dan melepaskan kepitan pehanya ke kepalaku.

Aku berhenti menjilat, Kak Ros mengangkat sedikit kepalanya dan memandang sayu kepadaku sambil bersuara manja, "Sayang…… sedap sayang." Aku yang sedang bersemangat ketika itu mengangkat sedikit badan aku dan jari tengahku sudah ditarik keluar dari lubang nikmat Kak Ros. Aku mengambil seluar dalam Kak Ros yang aku tanggalkan sebentar tadi dan perlahan-lahan mengelap lembah nikmatnya yang dibasahi dengan air nikmat yang dipancutkannya sebentar tadi.

Kemudian aku mengangkat semula kaki Kak Ros dan aku lipatkannya ke arah dadanya. Kakinya aku kangkangkan sedikit. Dalam keadaan melutut, aku membongkokkan sedikit badanku sementara kedua tangan aku menahan pangkal peha Kak Ros. Dalam keadaan Kak Ros yang seperti itu, aku dapat melihat dengan jelas akan alur dan lubang punggung Kak Ros yang terkemut-kemut.

Aku mula melakukan semula ciuman dan jilatan sepertimana yang aku lakukan tadi ke daerah yang sama. Kali ini aksi itu aku lakukan bermula dari lubang punggung hingga ke biji kelentitnya. Lidahku berulang kali melalui laluan tersebut tanpa sebarang jemu. Lama aku lakukan seperti itu.

Kali ini Kak Ros yang sudah klimak tadi kembali mendesah dan mengerang kenikmatan. Daerah kelazatan Kak Ros kini kembali basah dengan air liur jilatan aku. Beberapa minit kemudian aku memusingkan badan Kak Ros. Aku menatap tubuh bogel Kak Ros dari belakang sambil kedua-dua tanganku meramas-ramas punggungnya. Kak Ros menyembamkan mukanya ke bantal. Desahan dan erangan Kak Ros dalam tekupan bantal masih lagi dapat aku dengari…… masih dalam alam khayalan kenikmatan.

Kulitnya bermula dari hujung kaki hingga ke tengkuk Kak Ros benar-benar putih dan bersih. Punggungnya yang sememangnya sedikit tonggek benar-benar gebu. Aku memulakan semula kerja-kerja mencium, menjilat dan menggigit tubuh bogel Kak Ros yang sangat menggiurkan it dari bahagian tumit kaki kirinya.

Perlahan-lahan aku naik ke bahagian punggung Kak Ros dan aku turun semula hingga ke tumit kaki kanannya. Sambil menjilat dan diselangi dengan gigitan asmara yang aku kenakan ke bahagian kaki Kak Ros, tangan aku juga turut sama merayap-rayap. Jilatanku naik semula ke bahagian punggung Kak Ros.

Bergilir-gilir dari kiri ke kanan dan kanan ke kiri aku mengerjakan punggung tonggek Kak Ros. Kak Ros terus mengerang dalam tekupan bantal ke mukanya. Aku masih tetap terus meramas-ramas kedua-dua belah punggung Kak Ros sambil kini lidahku mula menjilat lahap ke alur punggungnya.

Puas di situ, aku terus naik ke perlahan-lahan sambil terus menjilat ke seluruh bahagian belakang tubuh Kak Ros hingga ke tengkuknya. Aku terus melakukan aksi mencium, menjilat dan menyedut ke seluruh bahagian tengkuk Kak Ros sambil kedua-dua tanganku menjalar ke bahagian depan tubuhnya untuk aku bermain kembali dengan tetek Kak Ros. Kak Ros yang sudah terlalu sporting dengan aku mengangkat sedikit badannya bagi memudahkan aku bermain dengan teteknya. Batang nikmat aku digesel-geselkan ke bahagian alur punggung Kak Ros dan aku benar-benar merasakan nikmatnya.

Aku rasa sudah terlalu lama aku melakukan adegan-adegan ringan dengan Kak Ros, namun aku masih belum merasa jemu melakukannya dan aku lihat Kak Ros juga seperti benar-benar rela serta seronok dengan permainan aku itu kerana dia juga boleh bertahan sebegitu lama untuk membiarkan tubuhnya dikerjakan oleh aku tanpa belum lagi meminta untuk melayarkan bahteranya.

Kemudian aku memusingkan semula tubuh Kak Ros dan kini kami kembali berdepan dalam keadaan aku masih berada di atas tubuh Kak Ros. Kak Ros membukakan sedikit matanya dan terus tersenyum manja ke arah aku. Tanpa sebarang kata, kami mula berkucupan semula dan lidah kami berdua kembali bertarung antara satu sama lain.

Pelukan kami bertambah kuat sambil aku selitkan batang nikmat aku di celah kedua peha dan alur lubang nikmat Kak Ros. Aku mengangkat turun punggung aku untuk membolehkan biji kelentit Kak Ros bergesel dengannya. Kak Ros terus mengerang dan mendesah dalam taupan mulut kami berdua. Aku merasakan angin dengusan, desahan dan erangan Kak Ros masuk kuat ke dalam mulut aku.

Beberapa ketika dalam keadaan begitu, aku memusingkan posisi kami berdua untuk membolehkan Kak Ros berada di atas aku. Dalam pusingan itu, mulut kami masih bertaup rapat seolah-olah tiada seorang pun di antara kami berdua yang mahu melepaskannya. Kemudian, rangkulan tangan Kak Ros ke tengkuk aku dilepaskan. Kak Ros menarik semula lidah dan bibirnya dari mulut aku. Kak Ros menghadiahkan aku sekuntum senyuman yang benar-benar memberahikan aku.

Kini aku lihat Kak Ros seperti bersedia untuk melakukan tugasannya pula. Perlahan-lahan Kak Ros menjilat-jilat leher aku sambil rambutnya yang wangi itu dibiarkan terurai bermain di muka aku. Perlahan-lahan juga Kak Ros turun dari leherku ke bahagian dadaku pula. Dalam pada pergerakan menurun Kak Ros itu, aku menikmati akan kehangatan tetek Kak Ros yang terus-terusan bergesel dengan badan aku. Kini seluruh dadaku dijilat-jilat dan dicium-cium dengan penuh bernafsu oleh Kak Ros sehingga habis dadaku basah dengan air liurnya.

Beberapa minit kemudian, Kak Ros turun lagi sambil terus menjilat dan mencium ke seluruh badanku sehingga sampai ke daerah batang nikmatku. Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tersenyum manja. Kak Ros yang sedang berada dalam keadaan menonggeng kini sudah berada betul-betul di celah kelangkanganku dengan mukanya menghadap tepat ke batang nikmatku.

Tangan kanan Kak Ros perlahan-lahan membelai dan mengelus-ngelus batang nikmatku sementara tangan kirinya pula membelai dan mengelus-ngelus dua biji telur nikmatku. Aku pula mula mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros. Jari-jari halus dan lentik Kak Ros yang terus-terusan bermain di antara telur dan batang nikmatku itu benar-benar membuatkan aku kegelian dalam kesedapan. Sekali lagi Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tetap tersenyum. Aku tetap terus menatap tubuh Kak Ros yang masih menonggeng dengan keadaan punggungnya yang jelas terangkat.

Perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros menggenggam pangkal batang nikmatku sambil dia terus mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan penuh manja. Kemudian dilepaskan genggaman tangan kanannya tadi sementara tangan kirinya masih terus bermain-main di bahagian telur nikmatku. Kak Ros terus mengucup-ngucup ke sekeliling batang nikmatku bermula dari hujung hingga ke pangkalnya berulang-ulang kali.

Kemudian kucupan-kucupan itu Kak Ros teruskan di bahagian telur nikmatku pula. Aku mengelinjang-ngelinjang kenikmatan sambil tanganku membelai-belai mesra rambut Kak Ros. Kak Ros naik semula ke bahagian hujung batang nikmatku. Kini Kak Ros mengangakan sedikit mulutnya dan perlahan-lahan terus dimasukkan kepala batang nikmatku ke dalam mulutnya. Kak Ros biarkan kepala batang nikmatku itu terendam seketika di dalam mulutnya sambil lidahnya menjilat-jilat kepalaku itu diselang selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang sungguh menyedapkan aku. Hebat layanan Kak Ros, belum pernah lagi aku menikmati akan kehebatan layanan seorang perempuan Kak Ros ini.

Setelah beberapa lama dalam keadaan begitu, Kak Ros mula menyorong tarik keseluruhan batang nikmatku ke dalam mulutnya. Sambil menyorong tarik itu Kak Ros masih menyelang-selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang penuh bernafsu sehinggakan kedua-dua belah pipi Kak Ros cengkung akibat dari perbuatannya itu. Yang lebih istimewanya, dalam pada adegan menyorong tarik itu berlaku, tangan kiri Kak Ros kembali bermain-main dengan telur nikmatku. Aku bertambah sedap menikmati layanan istimewa Kak Ros yang mula mempraktiskan semula segala pengalaman yang ada padanya.

Lama sungguh Kak Ros mengulum akan batang nikmatku itu. Anehnya aku tiada merasa tanda-tanda hendak terpancut lagi walaupun batang nikmatku itu kini benar-beanr kegelian dan kesedapan…… mungkin sebabnya aku baru saja melepaskan pusingan pertama tadi di alam bilik air agaknya. Kak Ros terus aktif dengan aksi-aksinya yang kini mula membawa kepada bahagian telur nikmatku pula. Aksi-aksi menyonyot terus berlaku di bahagian tersebut sambil tangan kanan Kak Ros pula kini bermain-main di bahagian batang nikmatku.

Rambut Kak Ros yang terurai jatuh bermain-main di celah kelangkangku. Kesedapan dan kenikmatan yang aku alami ini terlalu hebat aku rasakan. Belum pernah lagi seumur hidup mendapat layanan yang sebegitu rupa dan lama sepertimana yang sedang berlaku ketika itu. Kak Ros kini menguasai gelanggang sambil aku cuma menahan kenikmatan yang dihadiahkan Kak Ros kepada aku.

Setelah lama berkeadaan begitu, Kak Ros perlahan-lahan merangkak ke atas badanku sambil menggesel-geselkan teteknya di daerah batang dan telur nikmatku. Kak Ros terus menggesel sambil tersenyum kepadaku seraya bertanya manja dan menggoda, "Macamana Sayang, sedap?" Aku hanya membalas senyuman Kak Ros dan terus menegakkan badanku dan menarik Kak Ros supaya duduk mengangkangi di atas ribaanku.
Kini kami berdua duduk menghadap antara satu sama lain semula. Punggung Kak Ros yang lembut gebu itu duduk berlapikkan peha aku dan kedua-dua kakinya melingkari di bahagian belakang badanku. Aku lihat wajah Kak Ros cukup ceria dengan penuh ghairah. Aku mengucup bibir Kak Ros dan kami beraksi dengan permainan lidah sekali lagi. Kemudian dalam keadaan yang sama sambil merangkul pinggang Kak Ros, aku kembali aktif semula menghisap, menyedut dan menyonyot-nyonyot kedua-dua tetek Kak Ros yang masih lagi kenyal dan mengkal seperti mula tadi.

Sambil mulut aku aktif di bahagian tetek Kak Ros, tangan kanan aku kuat merangkul pinggang Kak Ros sementara jari-jari tangan kiri aku bermain-main di lurah punggungnya. Kak Ros yang melentingkan badannya ke belakang sambil kedua tangannya bertahan di kepala lututku, mengerang-ngerang keenakan.

Setelah beberapa lama berkeadaan begitu, aku membaringkan Kak Ros semula di bahagian tepi katil. Aku bertanya kepada Kak Ros, "Ros…. kita belayar sekarang ye." Kak Ros tersenyum seraya menganggukkan kepalanya tanda besetuju. Aku kangkangkan kedua kaki Kak Ros dengan aku menahan kedua-dua kakinya di bahagian pelipatnya. Kaki kananku aku turunkan ke lantai sementara kaki kiriku pula melutut di atas katil.
Aku tidak terus memasukkan batang nikmatku ke dalam sarungnya yang sudah tersedia menerima tikaman aku. Aku hanya sekadar menggesel-geselkan kepala batang nikmatku ke lurah nikmat Kak Ros perlahan-lahan sambil mata aku terus merenung tubuh bogel Kak Ros yang selama ini telah terlalu lama aku bayang-bayangkan bermula dari hujung rambutnya hingga ke hujung kakinya. Kak Ros tersenyum membiarkan renunganku itu.
Kemudian perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros memegang dan mengurut-ngurut batang nikmatku. Tangan kirinya pula terus mengelus-ngelus telur nikmatku. "Sayang masukkan Sayang, Ros dah tak tahan sangat ni……" Rayu Kak Ros dalam rengekan manjanya. Sambil tangan kanannya membantu, aku menekan perlahan-lahan batang nikmatku menembusi lubang nikmat Kak Ros.

Kak Ros memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit terbuka . "Erghhhhh……perlahan sikit Sayang….. sakit Sayang……" Rengek keenakan Kak Ros kedengaran perlahan menerima kehadiran batang nikmat yang sudah terlalu lama dirinduinya. Sedikit demi sedikit batang nikmatku tenggelam di dalam lubang nikmatnya. "Masukkan habis ye Sayang….." Kak Ros merayu manja lagi. Walaupun sakit menerima tikaman batang nikmatku itu, Kak Ros tetap mahu meneruskan kenikmatan yang sudah mula separuh dirasainya.

Mungkin kerana sudah terlalu lama tidak melakukan hubungan seks dan kerana penjagaan rapi Kak Ros ke atas tubuh badannya, lubang nikmat Kak Ros masih terlalu sempit aku rasakan. Aku dapat merasakan kemutan-kemutan lubangnya itu yang sengaja Kak Ros lakukan sepanjang batang nikmatku itu meneroka ke dalam lubang nikmatnya. Beberapa ketika kemudian batang nikmatku sudah habis tenggelam. Mata Kak Ros tetap terpejam dan turun naik nafasnya kembali kencang. Aku masih lagi menahan kedua kaki Kak Ros di celah pelipatnya dan perlahan-lahan menyorong tarik batang nikmatku.

Sorong tarik aku lakukan dengan perlahan-lahan pada mulanya. Cecair dan lendir yang sudah mula becak di daerah nikmat Kak Ros menghasilkan kegelian dan kelancaran kepada batang nikmatku. Aku melajukan sedikit henjutanku namun masih di tahap yang optimum. Aku sukakan gerak seperti ini dan aku lihat Kak Ros juga seperti seronok dengan kelajuan ini.

Kak Ros masih seperti tadi mulutnya masih tidak henti-henti mengerang dan mendesah kenikmatan. Mata aku menatap kagum ke arah kedua-dua tetek Kak Ros yang kenyal itu berbuai-buai mesra dan bebas bersama dengan irama henjutan aku. Kedua tangan Kak Ros diangkat kejang ke atas kepalanya sambil meremas-remas bantal.

Irama henjutan aku masih tetap sama seperti tadi. Aku berhenti menghenjut seketika untuk menolak sedikit kaki Kak Ros dan pelipat kakinya kini ditahan oleh pangkal lenganku. Dengan keadaan yang seperti itu, kedua tangan aku bebas untuk menggapai atau merayap di atas tubuh Kak Ros.

Kak Ros memandang sayu ke arah aku ketika itu seraya berkata, " Mengapa berhenti Sayang?????" Aku tersenyum memandang Kak Ros yang aku lihat alam kenikmatannya terganggu seketika. Aku kembali menghenjut dalam irama yang sama seperti tadi sambil kedua-dua tanganku yang bebas merayap tadi mula bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros yang berbuai mesra dan bebas itu.

Kak Ros melenting-lentingkan badannya diselangi dengan erangan dan rengekan enaknya bilamana puting teteknya aku gentel sambil sorong tarik tetap aku teruskan. Dalam keadaan pelayaran seperti itu, aku rasa Kak Ros sudah dua kali mencapai klimaknya. Lama sungguh kami berdua berkeadaan begitu. Aku sendiri pun tak sangka aku boleh melakukan hubungan seks yang sebegitu lama, entah mengapa aku sendiri tidak tahu.
Kemudian aku merendahkan sedikit badanku dan lenganku lepas daripada menahan kedua kaki Kak Ros. Kini kepalaku sudah berada betul-betul di hadapan tetek Kak Ros. Aku masih tetap terus menghenjut. Kak Ros tidak sedikitpun menegah segala apa yang aku lakukan. Mungkin Kak Ros kini benar-benar menikmati permainan ini sama juga seperti aku. Sambil menghenjut, mulut aku kembali aktif bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros bersilih ganti dan kedua tanganku pula aktif meramas-ramas teteknya. Kak Ros tetap terus mengerang nikmat sambil kedua tangannya memeluk erat kepalaku dan kedua kakinya pula menekan kuat ke arah punggung aku.

Setelah beberapa lama belayar dan berdayung, aku mula keletihan dan terus merebahkan badanku ke atas tubuh Kak Ros. Kepalaku disembamkan ke bantal bersebelahan dengan kepala Kak Ros yang masih erat memeluk kepalaku. Tangan aku kini merangkul tubuh Kak Ros dan aksi sorong tarik terhenti seketika. Kami berdua kemengahan, namun pelayaran kami masih belum ke penghujungnya.

Aku mengangkat kepalaku dan merenung jaug ke sudut mata Kak Ros yang turut sama merenung ke arahku. Kami berdua tersenyum kegembiraan sambil tangan Kak Ros membelai-belai rambutku. "Ros boleh bertahan lagi ke?" Soal aku kepada Kak Ros. "Mestilah boleh Sayang, selagi Sayang tak klimaks selagi tu la Ros akan bertahan. Sayang letih ke? Nak tukar giliran pulak ke?" Kak Ros menjawab sambil menyoalku balik.

Aku hanya tersenyum sambil mengucup manja bibir Kak Ros. Dalam keadaan masih berpelukan dan batang nikmatku masih terbenam jauh ke dalam lubang nikmat Kak Ros, kami berdua berpusing mengubah posisi. Kini Kak Ros berada di atas aku pula.

Kak Ros mengangkatkan sedikit badannya sambil kedua tangannya bertahan di tepi kepalaku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil dia mula melakukan aksi sorong tarik perlahan-lahan. Rambutnya yang terurai jatuh ditambah dengan kecantikan wajahnya, benar-benar menggoda nafsu syahwatku. Aku biarkan aksi-aksi ini dikuasai oleh Kak Ros sambil tanganku meramas-ramas kedua-dua punggung gebunya.

Kak Ros memejamkan matanya tanda dia sedang menikmati akan kesedapan yang diciptanya sendiri. Aksi sorong tariknya semakin laju sedikit daripada tadi namun masih di tahap sama seperti yang aku lakukan tadi. Ternyata Kak Ros juga mempunyai minat yang sama seperti aku. Sekali sekala aku menepuk punggung Kak Ros. "Auwwww….." Kak Ros menjerit sedap sambil menghentak sedikit kuat ketika batang nikmatku tenggelam hingga ke pangkalnya.

Pelayaran terus berlaku tanpa sebarang rintangan dan aku lihat Kak Ros benar-benar selesa dengan tugasnya yang diambil alih daripada aku tadi. Mata aku merenung tepat ke arah kedua tetek Kak Ros yang kini berbuai mesra dan bebas. Tidak seperti ketika Kak Ros berbaring tadi, kali ini aku lihat kedua-dua tetek Kak Ros lebih menarik dalam keadaan yang berbuai seperti itu.

Dalam pada Kak Ros aktif menghenjut, aku alihkan tangan kananku daripada meramas punggungnya ke arah tetek kirinya untuk aku aktif meramas di situ pula. Tangan kiriku masih di bahgian punggung Kak Ros sambil jari-jariku itu aktif bermain-main di alur dan lubang punggungnya. Kak Ros mengeliat keenakan dengan keadaan seperti itu sambil aksi sorong tarik masih tidak dihentikannya.

Sementara tangan kananku meramas dan menggentel putting tetek Kak Ros, aku mengangkatkan sedikit kepala untuk mulut mencapai pula tetek sebelah kiri Kak Ros pula. Wah…. kini lubang nikmat, lubang punggung dan kedua-dua tetek Kak Ros sedang menerima hebat permainan mulut, jari dan batang nikmatku. Kak Ros benar-benar dalam keseronokan dan kenikmatan kerana aku dapat mendengar dengan jelas erangan, desahan, rengekan dan dengusan nafasnya semakin kuat sementara henjutannya juga dirasakan semakin laju.

"Arghhhhh……. Ergh……… Sayang……. Sedap……….." Tiba-tiba Kak Ros menjerit kuat sambil hentakannya kuat ke pangkal batang nikmatku. Aku tidak mengendahkannya dan tetap terus aktif melakukan aksi-aksi tadi dan aksi sorong tarik Kak Ros kini terhenti seketika. Telur nikmatku basah kehangatan oleh air nikmat Kak Ros. Kak Ros kini sudah klimaks untuk entah yang ke berapa kali dan aku rasakan ini adalah klimaks yang paling hebat dirasakannya, sebab itulah dia menjerit kuat lebih daripada tadi.
Kak Ros meremas-remas manja rambutku dengan tangan kanannya sambil dia terus mencium dahi dan ubunku. Aku dapat rasakan yang Kak Ros benar-benar puas dengan permainan aku ini. Aku rebahkan semula kepalaku dan aksi meramasku pun turut sama terhenti. Kak Ros masih bertahan dalam keadaan seperti tadi sambil matanya terus terpejam. Perlahan-lahan Kak Ros menggelek-gelekkan punggungnya dengan batang nikmatku masih terbenam di dalam lubang nikmatnya.

Batang nikmatku yang masih belum memuntahkan air nikmatnya dan masih lagi keras seperti mula tadi terasa genting digelek dan dikemut oleh Kak Ros seperti itu. Kenikmatan dan kehebatan layanan seks seperti ini benar-benar istimewa bagi aku. Dalam keadaan masih menggelek dan mengemut, Kak Ros membuka sedikit matanya dan merenung ke arahku sambil tersenyum puas.

Aku membiarkan Kak Ros meneruskan aksi itu kerana aku juga menikmati akan kenikmatannya. Seketika kemudian Kak Ros merebahkan badannya ke atas badanku sambil bersuara manja, "Sayang benar-benar hebat. Belum pernah lagi Ros rasa nikmat seperti ini Sayang. Mulai hari ini, Ros merela dan menyerahkan tubuh Ros untuk Sayang. Ros sayangkan Razlan." Janji Kak Ros sambil kami berdua berkucup mesra.

"Razlan belum puas lagi kan?" Kak Ros bertanya kepadaku. "Ros dah letih sangat la Sayang, kita berehat dulu kejap, kemudian sambung semula atau Sayang nak Ros tolong keluarkan untuk Sayang." Kak Ros meneruskan pertanyaan setelah merasakan bahawa aku belum klimaks lagi.

"Ros boleh tolong keluarkan ke." Soalku kepada Kak Ros. "Untuk Sayang mestilah boleh. Sayang nak Ros keluarkan dengan tangan atau dengan mulut?" Jawab Kak Ros sambil memberikan aku pilihan. "Mestilah keluarkan dengan mulut, kalau boleh pancut pun dalam mulut juga." Jawabku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil mencubit pipiku. "Nakal…" Katanya pendek sambil perlahan-lahan dia mengangkat badannya dan mengeluarkan batang nikmatku daripada lubang nikmatnya.

Kak Ros bangun dan duduk dengan kakinya berlipat di sebelah aku sementara aku masih lagi berbaring. Perlahan-lahan Kak Ros menggunakan kedua-dua tangannya untuk bermain-main dan mengurut-ngurut batang dan telur nikmatku. Aku kegelian dalam kesedapan. Tangan kananku pula mengelus-ngelus manja peha Kak Ros. Kemudian, perlahan-lahan Kak Ros membongkokkan badannya dengan tangan kirinya bertahan di sebelah badan aku sementara jari-jemari tangan kirinya mengelus-ngelus telur nikmatku.

Kak Ros mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan mesra dan lembut. Kemudian dimasukkan kepala batang nikmatku itu ke dalam mulut lalu dikemam-kemamnya. Sambil itu kepala batang nikmatku yang tenggelam di dalam mulutnya itu dijilat-jilat olehnya. Aku bertambah geli dan sedap. Diselangi dengan nyonyotan yang bukan kepalang rasanya, Kak Ros teus mengelus-ngelus telur nikmatku.

Tangan kananku pula kini asyik meramas-ramas punggung gebu Kak Ros yang duduk tertonggeng itu sementara tangan kiriku asyik membelai-belai rambut Kak Ros yang dibiarkan jatuh dan bermain-main di atas pangkal pehaku.

Berdecup-decap bunyi nyonyotan Kak Ros yang masih belum menanggalkan lagi kepala batang nikmatku itu dari dalam mulutnya. Beberapa lama kemudian, Kak Ros memasukkan lagi batang nikmatku jauh ke dalam mulutnya. Disorong masukkan batang nikmatku ku itu di dalam mulutnya tanpa henti sementara tangan kirinya kini dialihkan ke pangkal batang nikmatku sambil dicekaknya pangkal batang nikmatku itu dengan dua jarinya sahaja.

Aku semakin tidak keruan dan teramat asyik dengan aksi-aksi Kak Ros yang tak berhenti itu. Selang beberapa minit kemudian aku rasa tidak dapat bertahan lama lagi. Aku meremas-remas rambut Kak Ros sambil berkata perlahan, "Ros……. Razlan tak tahan lagi. Rasa nak keluar dah!!!!!!!!!!!"

Kak Ros berhenti mengulum batang nikmatku dan mengeluarkan batang nikmatku dari dalam mulutnya. Kemudian Kak Ros melancapkan batang nikmatku dengan tangan kirinya sementara jari-jemari tangan kanannya masih lagi bermain-main dengan telur nikmatku. Kak Ros menghadapkan mukaku di hujung kepala batang nikmatku sambil dia terus rancak melancapkan batang nikmatku.

Beberapa lama kemudian air nikmatku yang sudah bersedia untuk keluar mula memancutkannya segumpal demi segumpal. Cruttttt….. cruttttttt, air nikmatku yang pekat putih itu berhambuaran di muka Kak Ros. Aku benar-benar menikmati kepuasan yang tidak terhingga itu bersama dengan wanita idamanku. Kak Ros yang sememamgnya sudah sedia menantikan hamburan air nikmatku itu menadah mukanya untuk dibasahi dengan air nikmatku. Kak Ros terus menggenggam batang nikmatku dan terus melancapkan batang nikmatku itu untuk mengeluarkan segala saki baki air nikmatku itu.
Kemudian Kak Ros yang masih menghadapkan mukanya di hujung kepala batang nikmatku dan menggenggamnya dengan penuh kemanjaan, menyapukan kesemua air nikmatku yang berselerakan di wajahnya dengan kepala batang nikmatku. Kak Ros menyapu sehingga habis rata air nikmatku di seluruh wajahnya. Selesai itu, Kak Ros bangun seraya tersenyum kepuasan ke arahku.

Kak Ros kelihatan tersangat letih dan lesu. Perlahan-lahan dia merebahkan kepalanya di dadaku. Tangan kanannya terus mengelus-ngelus daerah nikmatku sementara aku pula terus membelai rambutnya. "Razlan, dah terlalu lama Ros tak buat hubungan seks. Tak sangka Razlan boleh layan Ros sesedap dan sehebat ini. Ros rasa beruntung sangat sebab dapat layanan seperti ini dari Razlan. Kalau boleh Ros nak terus buat hubungan seks dengan Razlan lagi selepas ini. Bolehkan Razlan?" Soal Kak Ros penuh pengharapan dalam kemanjaan.

"Ros pun apa kurangnya. Razlan sendiri tak pernah merasa sesedap ini layanan daripada seorang perempuan. Untuk Ros, Razlan sentiasa bersedia untuk berkhidmat. Lagipun Razlan sendiri pun berhajat nak terus bersama dengan Ros bila-bila ada kesempatan." Balasku pula sambil mencium dahi Kak Ros.

Sepertimana Kak Ros menikmati kepuasan dari permainan ini, begitu juga dengan aku. Kami berdua tertidur seketika dan bangun semula pada petang hari. Kemudian kami berdua mandi bersama sambil bertukar-tukar giliran menyabun pasangan masing-masing. Namun tiada perlakuan seks yang berlaku di antara kami berdua pada petang tersebut.
Kami berdua keluar untuk makan malam dan seterusnya Kak Ros mengajak aku ke rumahnya. Pada malam itu Kak Ros mengajak aku untuk tidur bersamanya kerana keesokannya ialah hari minggu. Sekali lagi hubungan seks di antara kami berdua berlaku, tapi kini di dalam bilik tidur Kak Ros yang jauh lebih baik dari bilik sewa aku, siap ada air-cond lagi.

Sejak itu, Kak Ros memberikan kunci pendua rumahnya kepada aku dan aku mula bebas untuk keluar masuk ke rumahnya dan aku juga bebas untuk mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros.

Hubungan kami berlangsung selama lebih kurang 2 tahun dan ianya terputus selepas Kak Ros mengambil keputusan untuk menerima semula kehadiran bekas suaminya demi anak-anaknya. Aku menerima keputusan Kak Ros dengan hati terbuka kerana mengenangkan yang kami berdua tak mungkin akan dapat bersatu sebagai pasangan suami isteri.
Baca Selengkapnya »»» Ghairah Kak Ross yang Hot